Pembudidaya Cianjur Perdalam Pembuatan Pakan Ikan Berbahan Baku Lokal

Minggu, 04 April 2021 : 12.01
Difasilitasi oleh Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BP3) Tegal, pelatihan diadakan guna meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap masyarakat perikanan dalam melakukan usaha pembuatan pakan ikan menggunakan bahan baku lokal seca/KKP

Jakarta – KKP kembali menyapa masyarakat perikanan Kabupaten Cianjur dengan menyelenggarakan Pelatihan Pembuatan Pakan Ikan Berbahan Baku Lokal pada 2-3 April 2021.

Dalam upaya mengurangi pemakaian pakan ikan komersil yang berbiaya tinggi, KKP terus menggencarkan Gerakan Pakan Ikan Mandiri (GERPARI) melalui berbagai macam langkah strategis, salah satunya yaitu melalui serangkaian kegiatan pelatihan.

Difasilitasi oleh Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BP3) Tegal, pelatihan diadakan guna meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap masyarakat perikanan dalam melakukan usaha pembuatan pakan ikan menggunakan bahan baku lokal secara mandiri guna mendukung masyarakat dalam melakukan kegiatan budidaya.

Kepala Balai Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM KP), Sjarief Widjaja menyebut, pakan yang selama ini digunakan oleh para pembudidaya ikan adalah pakan pabrikan yang memiliki harga tinggi.

Padahal, pakan merupakan komponen yang mendominasi biaya produksi dalam kegiatan usaha budidaya ikan. Ia menyebut, masyarakat cenderung merogoh kocek demi memenuhi kebutuhan pakan pabrikan karena dianggap mudah digunakan dan bernutrisi lengkap.

“Pakan merupakan komponen terbesar dari biaya produksi usaha budidaya yakni sebesar 50%-70%. Namun karena pakan merupakan komponen terpenting dalam kegiatan budidaya, masyarakat masih lebih memilih pakan pabrikan yang cukup menguras kantong karena mudah dan lengkap secara nutrisi,” ucapnya.

Sjarief mendorong para pembudidaya untuk menekan biaya operasional usahanya dengan membuat pakan alternatif berkualitas menggunakan bahan baku lokal sehingga lebih ekonomis.

“Pada dasarnya, pakan alternatif bisa diramu sendiri dengan melihat karakteristik bahan baku yang dipilih. Melalui pelatihan ini, saya harap pembudidaya mulai dapat mengurangi ketergantungan akan pakan pabrikan yang pada akhirnya akan dapat menyejahterakan pembudidaya ikan,” jelas Sjarief.

Kepala Puslatluh KP, Lilly Aprilya Pregiwati berharap agar pelatihan ini dapat menumbuhkan lapangan kerja baru bagi masyarakat di Kabupaten Cianjur melalui hadirnya usaha pembuatan pakan ikan.

Bahkan, jika dimanfaatkan dengan baik, hadirnya usaha pakan ini akan membentuk integrasi usaha perikanan yang lengkap dari hulu ke hilir bagi masyarakat setempat.

Kata dia, kompetensi yang diberikan dalam pelatihan ini akan menjadi langkah awal terciptanya usaha perikanan yang terintegrasi di daerah ini. Dengan begitu, nanti bapak/ibu juga semakin mudah karena bisa memenuhi kebutuhan satu sama lain.

"Pembudidaya bisa terpenuhi kebutuhan pakannya, sementara pelaku usaha pakan ikan ini juga bisa membuka lapangan kerja baru,” tuturnya.

Diharapkan, akan tercipta kawasan budidaya terintegrasi di Kabupaten Cianjur sejalan dengan program terobosan Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono, dalam mengembangkan kampung-kampung budidaya perikanan di daerah berbasis kearifan lokal.

Guna mewujudkannya, ia pun mengarahkan jajaran penyuluh perikanan BP3 Tegal untuk terus mendampingi dan membimbing peserta pasca pelatihan berakhir.

“Selama 1 (satu) tahun terhitung sejak tanggal pengangkatan sebagai CPNS,” ujarnya. (rhm)

Bagikan Artikel

Rekomendasi