Cegah Penyebaran Covid-19, Layanan Gojek Mudahkan Masyarakat Akses Bahan Pangan

Jumat, 04 Desember 2020 : 16.34

Denpasar - Layanan Gojek terus mendukung arahan pemerintah untuk menjalankan adaptasi kebiasaan Baru untuk mengurangi penyebaran pandemi COVID-19 dengan memudahkan masyarakat Bali untuk membeli bahan pangan lewat layanan GoFood.

Sebagai pemimpin super app Asia Tenggara, Gojek berkolaborasi dengan Pasar Mitra Tani (Toko Tani Indonesia Center/ TTIC) di Bali untuk menghadirkan layanan belanja online bahan pangan melalui layanan GoFood.

Melalui layanan GoFood, kini masyarakat i dapat membeli berbagai bahan makanan pokok di lokasi Pasar Mitra Tani/TTIC di 4 Kabupaten/Kota di Bali yaitu Kota Denpasar, Kab Badung, Kab Gianyar dan Kab Tabanan yang bekerjasama dengan Kementerian Pertanian RI dan Dinas Pertanian & Ketahanan Pangan (Distan Pangan) Provinsi Bali.

Untuk mengakses layanan ini, konsumen cukup membuka aplikasi Gojek, masuk ke pilihan fitur GoFood dan masukkan kata kunci “Pasar Mitra Tani” ke dalam kotak pencarian (search).

Konsumen bisa memilih berbagai jenis bahan pangan yang ada di dalam Pasar Mitra Tani seperti biasa dan akan diantar ke lokasi pemesanan sesuai dengan alamat tujuan pemesanan.

Ongkos pengiriman belanja di Pasar Mitra Tani Indonesia Banten ini gratis hingga Rp 20.000,- dengan jarak maksimal 25 km, berlaku hingga pertengahan bulan Desember ini

Kerja sama ini diwujudkan dalam penandatanganan Perjanjian Kerjasama antara Ir. Nyoman Suwarta - Kepala Bidang Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Pemprov Bali dan Charly Raya - Kepala Kebijakan Publik Hubungan Pemerintahan Gojek wilayah Bali Nusra yang juga dihadiri oleh Ir. Ida Bagus Wisnuardhana, M.Si.- Kepala Dinas Pertanian & Ketahanan Pangan (Distan Pangan) Provinsi Bali.

Kepala Dinas Pertanian & Ketahanan Pangan (Distan Pangan) Provinsi Bali Ir. Ida Bagus Wisnuardhana, mengatakan, era digitalisasi seperti saat ini, pemasaran secara digital - sebagaimana yang dilakukan dengan Gojek kali ini - harus dibangun dan dikembangkan secara berkesinambungan.

"Tujuannya agar produk-produk pertanian dapat dikenal lebih luas dan memangkas mata rantai pemasaran sehingga dapat lebih efisien,” imbuhnya. Dengan sistem pemasaran digital ini, petani mendapatkan harga jual yang lebih tinggi dan konsumen memperoleh harga yang wajar.

"Sekali lagi, ini karena rantai pemasaran tidak lagi panjang. Pemasaran secara digital ini diharapkan juga mencegah monopoli, kartel dan oknum pengepul yang nakal, karena produsen bisa menjual langsung kepada konsumen secara daring (online)”, jelas Wisnuardhana.

Wisnuardhana menegaskan, selama ini ada beberapa kelompok tani yang telah dibina dengan membentuk wadah seperti korporasi untuk pengolahan dan pemasaran, namun belum berjalan efektif.

Yang sering terjadi, terbatasnya informasi pasar dalam memperoleh produk yang diinginkan serta terbatas informasinya tentang pembeli oleh petani.

"Hal inilah yang mendorong Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan menggandeng Gojek. Sebagai perusahaan teknologi dengan jaringan yang luas dan memiliki aplikasi online yang handal, diharapkan dapat membantu mempermudah distribusi dan pemasaran produk pertanian petani di Bali.

Kepala Kebijakan Publik Hubungan Pemerintahan Gojek wilayah Bali Nusra Charly Raya menyatakan, kolaborasi Gojek dengan sektor pemerintah dalam mengakses bahan-bahan pangan berkualitas ini menjadi sebuah langkah strategis, utamanya di saat pandemi ini.

Kerja sama dengan Toko Tani ini tidak hanya membuka akses bagi mitra-mitra Toko Tani untuk memperkuat UMKM melalui perputaran roda ekonomi, namun juga mendukung program Pemerintah Provinsi Bali dalam mencegah penyebaran COVID-19 melalui layanan belanja daring yang mengedepankan protokol kesehatan melalui Program J3K (Jaga Kebersihan, Kesehatan dan Keamanan).

Dikatakan, kerja sama ini dilakukan juga antara Gojek dan Kementerian Pertanian. Perhatian dari pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk membantu masyarakat Bali agar dapat mengakses sembako murah sekaligus mencegah penyebaran pandemi ini sangat baik sekali.

"Kami akan terus mendukung program Pemerintah Provinsi sebagaimana yang dilakukan dengan Distan Pangan Pemprov Bali ini”, imbuhnya. (rhm)

Bagikan Artikel

Rekomendasi