21 Tahun "Art and Peace" Made Wianta, Gaungkan Kepedulian Lingkungan dan Kemanusiaan

Kamis, 10 Desember 2020 : 15.09
Konferensi pers memperingati 21 tahun perhelatan Art and Peace karya maestro I Made Wianta/Kabarnusa

Denpasar - Memperingati 21 tahun “Art and Peace” karya monumental Made Wianta digelar kolaborasi Wianta Foundation bersama Yayasan Bali Purnati dan alumni panitia untuk menggaungkan kembali gerakan budaya untuk lingkungan dan kemanusiaan.

Karya maestro seni rupa Made Wianta berupa happening art bertajuk “Art and Peace” itu digelar pada 10 Desember 1999 silam sebagai respons terhadap konflik dan kekerasan yang terjadi di berbagai wilayah dunia pada masa itu.

Acara kolosal dilaksanakan di Pantai Padanggalak melibatkan 2.000 orang yang mempersembahkan seni gerak dengan membawa 2.000 meter kain bertuliskan kutipan pesan perdamaian dari tokoh-tokoh dunia dengan berbagai ragam bahasa.

Dua helikopter menerbangkan Made Wianta dan kain perdamaian itu saat mengawali kegiatan happening art.

Peristiwa “Art and Peace” memang telah lama berlalu, tetapi sepeninggal Made Wianta yang berpulang ke hadapan Sang Khalik 13 November 2020, para pendukung acara dan panitia “Art and Peace” ingin melakukan renungan dan peringatan sekaligus memberikan penghormatan atas dedikasi Made Wianta yang telah mengajak ribuan orang menyuarakan perdamaian melalui seni.

Para pendukung “Art and Peace” di antaranya Putu Suasta, Restu Imansari, dan Yudha Bantono menggelar acara ini di Griya Santrian Resort, Sanur, Kamis (10/12/2020).

Kegiatannya antara lain memasang banner perdamaian yang merupakan artefak bersejarah “Art and Peace” di pantai yang akan direspons dengan sembah bumi oleh sejumlah penari dari Peliatan, Ubud.

Selain itu ada yoga bersama guru IGR Panji Tisna, pemutaran video “Art and Peace”, testimoni, melepas tukik, dan tabur bunga bagi almarhum Made Wianta.

Intan Kirana dari Wianta Foundation mengatakan ingin mengembangkan lahan pengabdian di bidang seni budaya yang juga mencakup lingkungan dan kemanusiaan seperti yang telah dirintis suaminya, Made Wianta, melalui sejumlah pamaeran seni dan pertunjukan.

Keinginan tersebut bergayung sambut dengan antusiasme para pendukung “Art and Peace” yang akan mendiskusikan dengan berbagai pihak dan mendeklarasikannya dalam acara peringatan hari ini.

Restu Imansari dari Yayasan Bali Purnati sepakat untuk melanjutkan ide dan gagasan Made Wianta dalam sebentuk gerakan buaya berkelanjutan yang mengusung isu lingkungan dan kemanusiaan.

“Selain karya seni lukis, instalasi, dan pertunjukan Pak Wianta meninggalkan jejak pemikiran yang sangat menonjol mengusung isu seputar kemanusiaan yang hingga kini tetap aktual untuk kita gemakan,” kata koreografer ini.

Putu Suasta, Ketua Alumni Panitia Art and Peace 1999 mengatakan apa yang telah dicetuskan Made Wianta adalah hal yang menginspirasi siapapun untuk membangun kesadaran kolektif menyuarakan perdamaian, kemanusiaan, dan lingkungan melalui jalur kesenian.

“Kami sepakat melanjutkan cita-cita luhur Made Wianta dengan turut serta membumikan, menggelorakan, dan menebarkan semangat tersebut melalui berbagai kegiatan yang dapat berkontribusi bagi kebaikan bangsa,” kata alumnus Cornell University itu.

GM Griya Santrian Resort Ida Bagus Gde Sidharta Putra (Gusde) yang juga Ketua PHRI Kota Denpasar dan Konsul Kehormatan Republik Czech untuk Bali dan Nusatenggara mengatakan saat ini berbagai kenyataan pahit di negeri ini telah menggerakkan elemen anak bangsa untuk semakin berbuat yang terbaik untuk bangsa ini.

Menurut Gusde, Made Wianta baginya adalah mentor dan patron yang memberikan khazanah berpikir dalam program seni dan kebudayaan. Ia menyambut baik peringatan “Art and Peace” ini dan menjadikannya kegiatan moral yang dapat merangkul generasi muda ikut peduli persoalan bangsanya.

Koordiantor Peringatan 21 Tahun “Art and Peace” Yudha Bantono mengatakan kegiatan kali ini merupakan langkah awal dari sejumlah program yang akan digelar berkala mulai tahun 2021 mendatang.

Ia yang pernah mendampingi puluhan proyek seni Made Wianta mengatakan pemaknaan kembali “perdamaian” adalah bagian upaya kesadaran berbangsa dan bernegara.

Kata dia maraknya kebencian dan kekasaran dalam dunia maya maupun dunia nyata saat ini telah menggugah banyak pihak melakukan penyikapan agar persatuan dan kesatuan bangsa tidak terusik. (rhm)

Bagikan Artikel

Rekomendasi