Gairahkan Sektor Pariwisata, Pemkab Karangasem Dukung Simakrama Kepariwisataan

Rabu, 14 Oktober 2020 : 19.30

Karangasem - Kemenparekraf RI bersinergi dengan Pemerintah Provinsi Bali menggelar program Simakrama Kepariwisataan dalam Tatanan Kehidupan Bali Era Baru yang dilaksanakan di enam Kabupaten Provinsi Bali yang berlangsung mulai 13 hingga 30 Oktober 2020 di enam kabupaten yakni Karangasem, Klungkung, Bangli, Gianyar, Tabanan dan Buleleng.

Simakrama diawali di Kabupaten Karangasem, di Taman Soekasada Ujung, Selasa 13 Oktober 2020. Dinas Pariwisata Karangasem mendukung penuh kegiatan Simakrama yang berlangsung dengan tetap mengedepankan Protokol Kesehatan.

Acara simakrama ini sebagai ajang pertemuan antara pemimpin daerah dengan seluruh elemen masyarakat di Bali, guna mempererat jalinan persaudaraan dan silaturahmi guna mensosialisasikan berbagai kebijakan untuk menggairahkan sektor pariwisata Bali, khususnya di Karangasem di masa pandemi.

Acara dihadiri Deputi Bidang Kebijakan Strategis Kemenparekraf, Wakil Gubernur Bali (Ketua PHRI Bali), Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali, Pjs. Bupati Karangasem, Sekda Kab. Karangasem, Anggota Forkopimda Kab. Karangsem serta undangan terkait lainnya, dengan moderator Kelompok Ahli Pembangunan Propinsi Bali, I Gde Pitana.

Deputi Bidang Kebijakan Strategis Kemenparekraf R. Kurleni Ukar mengatakan, kegiatan sangat bermanfaat bagi sektor pariwisata mengingat para pemimpin daerah dengan seluruh elemen masyarakat di Bali akan bertemu untuk mensosialisasikan berbagai kebijakan untuk menggairahkan sektor pariwisata masa pandemi.

Selain itu, acara ini juga dapat memupuk rasa persatuan dan persaudaraan yang dapat mewujudkan tekad bersama untuk pariwisata Bali.

"Termasuk membangun spirit dan komitmen bersama seluruh stakeholder pariwisata Bali dalam membangkitkan dan menggairahkan kembali sektor Pariwisata Bali di saat pandemi COVID-19 dengan menerapkan secara sungguh-sungguh protokol kesehatan,” ujar Kurleni Ukar.

Pjs Bupati Karangasem Serinah mengucapkan selamat datang dan sekaligus terima kasih atas kegiatan yang dilaksanakan guna membahas masalah kepariwisataan khususnya di Kabupaten Karangasem.

Tatanan Kehidupan Bali Era Baru merupakan istilah yang kita gunakan sebagai upaya menjadikan semua kegiatan / aktivitas dapat kembali aktif guna memulihkan perputaran ekonomi termasuk didalamnya kegiatan pemulihan ekonomi dari bidang pariwisata agar kembali normal.

Seperti diketahui, pandemi Covid-19 ini melumpuhkan berbagai sektor ekonomi kerakyatan di Bali pada umumnya dan Kabupaten Karangasem pada khususnya.

"Sektor perdagangan, sektor pemerintahan dan juga sektor pariwisata sangat merasakan dampak dari pandemi Covid-19," Serianah menjelaskan.

Dalam menghadapi adaptasi kehidupan Bali Era Baru, Pemkab Karangasem melaksanakan verifikasi bagi destinasi wisata dan usaha pariwisata yang telah menerapkan protokol kesehatan, pemberian pelatihan homestay.

Juga, pelatihan pemandu wisata, serta pelatihan tata kelola Destinasi guna mengiatkan kembali sektor kepariwisataan serta peningkatan kualitas SDM parwisata di Kabupaten Karangasem dan tetap menjaga semangat para pekerja sektor pariwisata.

Melalui kegiatan Simakrama Kepariwisataan Dalam Tatanan Kehidupan Bali Era Baru ini diharapkan kita mendapat informasi dan juga upaya peningkatan perekonomian sektor pariwisata di Kabupaten Karangasem.

"Kami juga telah mengundang berbagai pengelola Destinasi pariwisata yang tedapat di Kabupaten Karangasem," ungkapnya.

Dalam kegiatan tersebut telah dihadirkan UMKM Kabupaten Karangasem, dengan harapan kerajinan khas yang dihadirkan di Taman Soekasa Ujung ini sebagai upaya nyata penggiatan sektor ekonomi di kabupaten berjuluk Bumi Lahar itu. (nik)

Bagikan Artikel

Rekomendasi