Buka Rapimda PBMB, Wagub Cok Ace Minta Pelaku Usaha Jangan Patah Semangat

Kamis, 27 Agustus 2020 : 17.20

Denpasar
- Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) meminta kalangan pengusaha tak patah semangat dalam menghadapi situasi sulit di tengah pandemi Covid-19. 

Menurut dia, bukan sekali ini saja dunia menghadapi pandemi dan bercemin dari pengalaman di masa lalu, setiap wabah penyakit pasti punya masa dan niscaya akan segera berakhir. 

Dorongan semangat itu diberikan Wagub Cok Ace kepada pelaku usaha bengkel yang tergabung dalam Perkumpulan Bengkel Mobil Bali (PBMB) saat mengelar Rapat Pimpinan Daerah (Rapimda) di  Warung Kang Zanger, Jalan Waribang Denpasar, Kamis (27/8/2020).

Menurut Wagub Cok Ace, hampir seluruh jenis usaha yang selama ini mendongkrak perekonomian Bali saling terkait satu sama lain dan lokomitifnya adalah sektor pariwisata yang saat ini terpuruk hingga titik nadir. 

“Meski usaha-usaha lain tak terdampak langsung, tapi saya yakin hampir semuanya kena imbas,” ujarnya. 

Ia lantas mencontohkan jenis usaha bengkel yang sebagian konsumennya adalah mereka yang mengantungkan hidup dari dunia pariwisata. 

“Kalau sebelum pandemi mereka rajin ganti oli atau service kendaraan, karena terdampak pandemi, bisa jadi kendaraannya sementara dibiarkan,” ucapnya. 

Kendati menghadapi situasi yang sangat sulit, ia mengajak seluruh komponen tetap optimis dan yakin bisa melalui pandemi. Cok Ace menambahkan, optimisme itu didasarkan pada pengalaman manusia menghadapi pendami di masa lalu. 

Kala itu, dunia kedokteran belum semaju saat ini, namun buktinya manusia berhasil melewatinya. 

Dalam mengisi waktu di tengah pandemi Covid-19 yang saat ini masih menjadi ancaman, Guru Besar ISI Denpasar ini mengajak pelaku usaha khususnya yang bergerak di bidang perbengkelan lebih inovatif dan cerdas melihat peluang. 

Pengusaha bengkel harus jeli melihat perubahan khususnya terkait infrastruktur jalan. Ia lantas mencontohkan kehadiran beberapa titik short cut di sepanjang jalur Denpasar -Buleleng yang pasti akan berdampak pada kondisi kendaraan. 

“Kalau sebelumnya di sepanjang jalur itu, bengkel mendapat peluang perbaikan kerusakan pada bagian kopling atau kanvas rem, hal itu mungkin akan berubah pasca adanya short cut,” cetusnya. 

Jika cerdas melihat peluang, ia yakin pelaku usaha masih bisa bertahan di tengah pandemi. Sekalipun yang dihasilkan tak sebanyak saat situasi normal sebelum pandemi Covid-19. 

Pada bagian lain, Panglingsir Puri Ubud ini juga menginformasikan beberapa upaya pemerintah untuk membantu masyarakat yang terdampak Covid-19. 

Upaya tersebut antara lain berupa pemberian bantuan stimulus bagi sektor pendidikan, koperasi, UMKM dan sektor informal.

Sementara itu, Ketua PBMB, I Komang Gede Tilik Juli Hartawan menginformasikan bahwa organisasi yang dipimpinnya beranggotakan pengusaha bengkel kategori UMKM. 

Beranggotakan 280 pengusaha bengkel, PBMB fokus pada sejumlah kegiatan di bidang sosial dan kemanusiaan. 

Selama ini PBMB rutin melaksanakan bakti sosial pemberian  service gratis bagi pemedek saat karya di Pura Agung Besakih. 

“Kami memang himpunan bengkel-bengkel kecil, tapi ingin melakukan hal-hal besar,” katanya. Terkait dengan Rapimda, ia menyebut kegiatan ini bertujuan menyusun program yang akan dilaksanakan dalam beberapa tahun ke depan. 

Rapimda PBMB dihadiri pula oleh Kadis Ketenagakerjaan dan ESDM Provinsi Bali Ida Bagus Ngurah Arda dan Kadis Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah Provinsi Bali I Wayan Mardiana. 

Pembukaan Rapimda ditandai pemukulan gong oleh Wagub Cok Ace yang juga duduk sebagai Dewan Kehormatan PBMB. (ahs)
Bagikan Artikel

Rekomendasi