AGSI Dorong Pengembangan Kompetensi Profesionalisme Guru Sejarah

Minggu, 05 Juli 2020 : 15.43
webinar dengan tema "Menguak Tabir Sultan Hamid II dalam Perjalanan Sejarah Bangsa"/ist
Pontianak- Asosiasi Guru Sejarah Indonesia menggelar webinar dengan tema "Menguak Tabir Sultan Hamid II dalam Perjalanan Sejarah Bangsa"  yang kini sedang menjadi trending topik nasional berlatar sejarah, Minggu (5/7/2020).

AGSI adalah organisasi profesi yang bersifat independen dan tidak akan terlibat dengan kemelut pengkhianat atau pahlawan, tapi akan menilai sendiri secara objektif, proporsional, dan bijak mengenai kiprah para tokoh dalam sejarah Indonesia.

Tema-tema diangkat konstekstual bertujuan memberikan pemahaman kepada publik bahwa sejarah akan selalu aktual. Sejarah harus menjadi referensi dalam setiap nafas kehidupan kita yang perjalanannya melintasi ruang dan waktu.

Sejarah juga harus menjadi panduan dalam kita menentukan arah perjalanan bangsa, masa lalu, masa kini, dan masa yang akan datang

AGSI memiliki semangat untuk menjadikan diri sebagai sebuah gerakan intelektual yang mengambil peran aktif dalam mengembangkan kompetensi profesionalisme serta harkat martabat Guru Sejarah.

Webinar ini dapat menjadi salah satu alternatif media pembelajaran sekaligus bahan pengayaaan bagi Guru dan Siswa dalam memahami secara lebih utuh berbagai tema sejarah baik teks maupun konteks, melalui ruang dialog akademik, bertumpu pada sumber-sumber sejarah.

Selain itu, diperkaya dengan pendekatan multidimensional untuk menghadirkan pikiran dan kesadaran sejarah melalui pembelajaran di ruang-ruang kelas.

Webinar Nasional Kesejarahan ini dipandu Sumardiansyah Perdana Kusuma selaku Presiden AGSI dan anggota pengembang kurikulum sejarah, dengan menghadirkan narasumber Dr. Mohammad Iskandar (Sejarahwan), Turiman Faturahman Nur, S.H., M.Hum (Peneliti sejarah lambang negara), Dr. Rusdhy Husein (Sejarahwan), Anshari Dimyati, SH., M.H. (Ketua Yayasan Sultan Hamid II--peneliti aspek pidana Sultan Hamid II Alkadrie), serta tamu kehormatan: Prof. Dr Meutia Hatta--guru besar antropologi Universitas Indonesia-mantan Menteri Peranan Wanita.

Jumlah peserta webinar dilihat dari pendaftar mencapai 1.930 dan live disiarkan melalui chanel youtube Asosiasi Guru Sejarah Indonesia dan media online teraju.id (anggota AMSI/Asosiasi Media Online Seluruh Indonesia berkantor pusat di Kota Pontianak-Kalimantan Barat).

Apresiasi di dinding chat para peserta sepanjang webinar 3 jam sangat mengapresiasi yang menjawab terang benderang trending topik nasional, apakah Sultan Hamid II Alkadrie pengkhianat atau pahlawan nasional.

Acara dipandu Presiden AGSI Muhardiansyah Perdana Kusuma menekankan sisi ilmiah sejarah. Pembicara pertama selama 15-20 menit Turiman Faturahman menceritakan alur riset ilmiah sejarah lambang negara Elang Rajawali Garuda Pancasila.

Pembicara kedua Dr Muhammad Iskandar menggaris-bawahi bahwa fakta-fakta sejarah yang otentik sudah jelas mengenai peranan Sultan Hamid II merancang lambang negara.

Pakar sejarah ini juga mengulas tetang Westerling dan APRA yang ditelitinya. Menurutnya dalam kondisi Indonesia saat ini, sejarah perlu ditulis ulang.

Tidak semata-mata perspektif Jawa dan sedikit dari Sumatera, tetapi juga dari imuan-ilmuan lokal-nasional lainnya di mana selama ini kurang tergali.

Terbukti dengan hasil riset yang dituturkan peneliti sejarah hukum lambang negara, Turiman Faturahman Nur dari Fakultas Hukum Universitas Tanjungpura, diikuti riset tesis di Magister Hukum Universitas Indonesia fakta-faktanya otentik dan bisa diperiksa ulang otentisitasnya.

Begitulah jika sejarah dilihat secara jujur dan ilmiah. Dr Muhammad Iskandar juga merujuk buku sejarah parlementer jilid 1 hingga 6 terbitan DPR RI tahun 2020. Di sana tergerai kisah penting kesatuan dan persatuan Indonesia yang belum banyak tergali di buku-buku sejarah yakni periode 145-1950 di mana peran sentral Sultan Hamid sangat kentara.

Pembicara ketiga Dr Rousdy Husein lebih gamblang lagi.

"Referensi tentang Sultan Hamid sangat banyak--terutama di Belanda" katanya.

Dia juga membagikan banyak vidio kepada AGSI dan AGSI membagikan kepada seluruh peserta webinar. Menurut Presiden AGSI, total peserta ada 1.930 orang di seluruh Indonesia.

Ketua Yayasan Sultan Hamid, Anshari Dimyati, SH,MH juga detail menjelaskan riset ilmiahnya tentang pidana yang dijatuhkan kepada Sultan Hamid.

Menurutnya, putusan primair Sultan Hamid adalah terbukti tidak terlibat pada peristiwa Westerling dan APRA yang menewaskan Letkol Lembong serta total 90-an korban prajurit Divisi Siliwangi.

Memang menurutnya pada saat APRA meletus di Bandung, Sultan Hamid sedang berada di Pontianak bersama Muhammad Hatta. Keduanya sedang kunjungan kerja, melihat pabrik kopra.

Anshari yang lulusan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta dan magister hukum Universitas Indonesia menyatakan bahwa selama masa persidangan tentang Sultan Hamid yang dituduh makar hingga saat ini adalah tidak pernah menghadirkan figur sentral Westerling.

Padahal dia menulis di dalam buku biografinya, Mijn Memories, terbit 1952, bahwa Sultan Hamid tidak terlibat pemberontakan yang dimotorinya atas nama APRA.

Anshari menegaskan Sultan Hamid tidak sepemikiran dengan Westerling, tidak pernah melakukan over komando.

Jika saja Westerling dihadirkan, bisa jadi putusan perkara Sultan Hamid adalah BEBAS MURNI. Hal janggal dialami Sultan Hamid lainnya adalah penahanannya selama 3 tahun tanpa diadili hanya gara-gara menghadiri upacara ngaben Raja Bali di tahun 1961.

Jika ditelusuri secara hukum pidana, apa yang dialami Sultan Hamid adalah pelanggaran HAM berat. Tetapi Hamid tidak melakukan apa-apa. Dia terima semua itu secara ikhlas dan sabar.

Bahkan ketika Soekarno menjelang ajalnya, Hamid datang menyampaikan permohonan maaf, dan kesalahan Bung--katanya--telah saya maafkan.

 Anshari mengutip pernyataan Sekretaris Pribadi Sultan Hamid, Max Jusuf Alkadrie yang melihat dengan mata kepala sendiri kejadian di ujung hayat Bung Karno, dan menuliskannya ke dalam 100 tahun Bung Karno. Dapat pula disimak pada vidio sejarah Lambang Negara yang diterbitkan oleh Museum Konferensi Asia Afrika. Silahkan cek di Youtube dengan kata sandi "Garuda Pancasila National Symbol of Indonesia ... - YouTube".

Tanya jawab berlangsung intensif dilatari buku-buku sejarah dan iklim diskusi yang sangat sejuk tapi ilmiah. Suara pro dan kontra tetap terasa mengemuka. Namun di diskusi penutup Prof Dr Meutia Hatta, putri Sang Proklamator menyatakan bahwa fakta-fakta sejarah sampai hari ini harus diperiksa secara ilmiah. Dia juga melakukannya dan mau mendengarkannya.

"Kita harus jujur. Sejarah jangan sampai dibelokkan," tegas Meutia seraya menyatakan bahwa hal ini untuk kepentingan bangsa dan negara yang kita cintai ini.

Ia menyatakan sebagai saksi hidup dari ayahnya, bahwa sampai akhir hayat Bung Hatta, tidak pernah keluar dari mulutnya, bahwa Sultan Hamid itu adalah pengkhianat bangsa.

Pengakuan Bung Hatta secara jujur bahwa perancang lambang negara adalah karya Sultan Hamid adalah fakta sejarah. Seperti telah diuraikan riset ilmiahnya oleh para pembicara di muka. Begitupula peran kesejarahannya sepanjang 1945-1950.

Prof Meutia Hatta mengajak guru-guru sejarah untuk terus banyak membaca. Sebab sekarang tinggal klik, naskah-naskah terbuka lebar. Namun menurutnya, harus diakui ada juga guru besar sejarah yang belum siap membaca literasi terbuka tentang Sultan Hamid II.

Webinar dimulai pada pukul 09.00 berakhir setelah 3 jam berdialog dengan intensif. Pujian para guru sejarah dialamatkan kepada narasumber yang telah membuka mata dan pemikiran mereka, panitia dan narasumber. Banyak sekali fakta-fakta telah terkuak, di mana sebelumnya mereka tidak mengetahuinya dari teks buku sejarah yang ada.  (imh)
Bagikan Artikel

Rekomendasi