Ini Alasan Menteri Edhy Ajak Jajaran Pelajari Teknologi Akuakultur Norwegia

Selasa, 30 Juni 2020 : 14.58
Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo menyebutkan Salmar dan Norax adalah dua contoh perusahaan swasta Norwegia yang sudah menggunakan teknologi Akuakultur dengan total kapasitas produk sekitar 10.000 ton per tahun./ist
Jakarta
-Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo menyebutkan Salmar dan Norax adalah dua contoh perusahaan swasta Norwegia yang sudah menggunakan teknologi Akuakultur dengan total kapasitas produk sekitar 10.000 ton per tahun.

"Norwegia dikenal dengan teknologinya yang canggih dalam akuakultur, terutama untuk akuakultur lepas pantai," Kata Edhy saat bertemu Dubes Norwegia, Vegard Kaale.

"Kita kirim ahli-ahli untuk belajar tentang akuakultur, masing-masing direktorat jenderal 2 orang. Bagaimana melakukan produksi yang pada akhirnya meningkatkan kualitas hasil yang akan kami pasarkan," sambungnya.  

Melalui pertemuan ini, Edhy memastikan Indonesia dan Norwegia memiliki kerja sama yang sudah berlangsung lama, khususnya di bidang kelautan dan perikanan. Bahkan kedua belah pihak telah menandatangani Letter of Intent (LoI) tentang Kerja Sama Kelautan dan Perikanan pada Oktober 2018 di Bali. 

Karenanya, dengan mempertimbangkan posisi strategis dan kepemimpinan kedua negara dalam forum global, Edhy ingin mengambil kesempatan ini untuk mendorong kedua belah pihak untuk memperkuat kerja sama bilateral di masa depan. 
 
Edhy berharap, kesesuaian bisnis antara sektor swasta dari kedua negara perlu juga dipromosikan di masa depan. Menurutnya, kerja sama ini adalah salah satu tindakan nyata yang dapat dilakukan untuk implementasi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-EFTA (IE CEPA), yang ditandatangani pada Desember 2018 dan saat ini sedang menunggu ratifikasi.

"Saya berharap untuk melihat kolaborasi dan kerja sama di masa depan dalam industri perikanan antara perusahaan Norwegia dan Indonesia, terutama dengan PT. Perinus," urainya. 

Di tempat yang sama, Dubes Norwegia untuk Indonesia, Vegard Kaale menyambut positif usulan Menteri Edhy. Bahkan dia mengundang KKP untuk turut mengikuti sejumlah kegiatan yang digelar oleh otoritas Norwegia.

Sebelumnya, pertemuanpertemuan Edhy dengan Dubes Norwegia berlangsung pada Senin (29/6). Turut hadir dalam pertemuan ini Sekjen KKP, Antam Novambar, Dirjen Perikanan Tangkap Zulficar Mochtar, Dirjen Perikanan Budidaya Slamet Soebjakto, dan Dirjen Peningkatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan Nilanto Perbowo. Selain itu, terdapat pula pimpunan dua BUMN Perikanan, yakni Perum Perindo dan PT Perinus.(lif) 

Bagikan Artikel

Rekomendasi