Hadapi Tekanan Inflasi, BI Bali Jaga Stabilitas Harga dan Mantapkan TPID

Rabu, 03 Juni 2020 : 07.45
Kepala Perwakilan Bank Indonesia Bali Trisno Nugroho/dok.
Denpasar - Mengadapi tekanan inflasi pada bulan Juni ini Bank Indonesia Provinsi terus berupaya menjaga stabilitas harga dan memantapkan koordinasi koordinasi kebijakan dengan Pemerintah Daerah melalui Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) .

Berdasar prediksi Bank Indonesia Provinsi Bali, inflasi pada Juni 2020 akan tetap terkendali dan berada pada kisaran sasaran 3,0±1%. Meskipun demikian, dimulainya bantuan sosial pemerintah dan rencana menghentian PSBB berpotensi meningkatkan tekanan inflasi pada Mei 2020.

Menghadapi potensi tantangan tersebut, Bank Indonesia Provinsi Bali akan tetap konsisten menjaga stabilitas harga.

"Bank Indonesia terus memperkuat koordinasi kebijakan dengan Pemerintah Daerah melalui Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) guna memastikan inflasi terjaga dalam kisaran sasaran nasional," tegas Kepala Perwakilan Bank Indonesia Bali Trisno Nugroho dalam siaran pers, Selasa 2 Juni 2020.

Tekanan harga di Provinsi Bali pada bulan Mei 2020 masih menujukkan penurunan dibandingkan bulan sebelumnya.

Deflasi terutama terlihat pada komoditas canang sari, cabai rawit, bawang putih telur ayam ras, dan emas perhiasan. Turunnya tekanan harga disebabkan masih lemahnya permintaan akibat terhentinya industri pariwisata yang merupakan dampak dari Covid-19.

Tetap terjaganya pasokan dan distribusi pada bulan Ramadhan juga menjaga harga bahan pangan stabil. Hal ini disebabkan terjadinya panen cabai di sentra-sentra utama serta telah tibanya pasokan bawang putih.

Dari perhitungan BPS, jelas Kepala Perwakilan Kantor Bank Indonesia Provinsi Bali Trisno Nugroho disebutkan, pada Mei 2020, Provinsi Bali mengalami deflasi sebesar 0,11% (mtm), sedikit lebih tertahan dibandingkan bulan sebelumnya yang mengalami deflasi sebesar 0,33% (mtm).

Pencapaian inflasi Nasional tercatat sebesar 0,08% (mtm). Secara tahunan, inflasi Bali tercatat sebesar 2,05% (yoy), lebih rendah dibandingkan dengan Nasional yang sebesar 2,19% (yoy).

Meski demikian, inflasi Bali pada Mei 2020 masih berada dalam rentang sasaran inflasi nasional 3,0%±1% (yoy). Deflasi terjadi pada kedua kota sampel IHK yaitu kota Denpasar yang tercatat sebesar -0,10% (mtm) dan kota Singaraja mencatat inflasi sebesar -0,22% (mtm).

Deflasi inti (Core Inflation) pada bulan Mei tercatat sebesar 0,31% (mtm), turun lebih dalam dibandingkan bulan sebelumnya yang sebesar -0,02% (mtm).

Penurunan ini terjadi akibat turunnya sebagian besar komoditas di dalam kelompok ini, terutama untuk canang sari, pasta gigi, biskuit, dan emas perhiasan.

Adapun penurunan harga emas perhiasan sejalan dengan menurunnya harga emas dunia seiring dengan mulai berjalannya perekonomian di sebagian negara industri.

Sejalan dengan hal tersebut, pada bulan ini komoditas Volatile Food juga mengalami deflasi sebesar 1,20% (mtm), tertahan jika dibandingkan dengan April 2020 (-1,41%, mtm).

Penurunan terdalam terlihat untuk cabai rawit, ikan tongkol yang diawetkan, bawang putih, telur ayam ras, dan cabai merah. Dimulainya panen cabai di sentra-sentra utama serta telah tibanya pasokan bawang putih menjadi faktor utama rendahnya harga komoditas ini.

Selanjutnya, tekanan harga untuk komoditas Administered Price tercatat inflasi sebesar 1,69% (mtm).

Peningkatan ini bersumber dari tarif angkutan udara, seiring dengan telah diterbitkannya Peraturan Menteri Perhubungan No 18/2020, di mana subsidi yang sebelumnya diberikan kepada penumpang dialihkan sebagai kompensasi untuk maskapai penerbangan selama PSBB. (rhm)
Bagikan Artikel

Rekomendasi