Gamers Bali Sukses Galang Donasi Jutaan Rupiah Bagi Pekerja Terdampak Covid-19

Senin, 04 Mei 2020 : 18.24
Denpasar - Dari live streaming selama tiga jam para gamers Bali yang tergabung dalam Bali Mobile LAgend Community berhasil mengumpulkan donasi jutaan rupiah.

Koordinator Bali Mobile LAgend Community Eric Hendrawan menjelaskan hasil donasi dari para gamers ini akan disalurkan kepada para pekerja yang terkena imbas dari virus corona atau Covid-19, juga pekerja jalanan seperti tukang parkir, tukang penyapu jalan, dan lainnya.

"Antusiasme gamers Bali sangat tinggi dalam laga bertajuk charity streaming ini. target awal kami adalah sekitar 1.000 viewer," tuturnya, Sabtu 2 Mei 2020.

Pihaknya tidak menyangka saat acara Jumat malam kemarin dari pukul tujuh malam sampai sepuluh malam ada sekitar 2.000 viewer yang ikut gabung menyaksikan streaming tersebut.

Sesuai ketentuan dalam laga charity streaming ini, setiap viewers dihitung sebagai donasi Rp 1.000. Jumlah satu viewer akan dikalikan Rp 1.000 dan akan didonasikan untuk pekerja terdampak corona.

Dalam live streaming ini ada tiga gamers 'pilih tanding' yang tergabung dalam Phoenix LAdies E-sport Bali yang menantang para gamers untuk bertarung secara terbuka.

Tiga gamers ini adalah Febria Beauty biasa dipanggil oleh para gamers BB (beebee). Kemudian Charity Tamara dengan nama tenar di dunia game TamTam. Ada juga Dwi Mentari Putri dengan nama di game: aeydmp (mak aey).

Eric yang juga koordinator LAzone Bali ini menambahkan, donasi akan dibelikan paket sembako. Bantuan ini kemudian akan diberikan kepada para karyawan yang terkena imbas corona, termasuk yang dirumahkan pada Jumat, 8 Mei 2020.

"Kami ucapkan terimakasih kepada gamers Bali karena sangat peduli dengan kemanusiaan, antusiasmenya sangat tinggi," terangnya. Antusiasme yang tinggi ini membuat semangat para gamers.

Gamers Bali Febria Beauty merasa sangat tertantang dalam charity ini. "Antusiasmenya sangat bagus dan luar biasa," ucapnya. Hal sama disampaikan TamTam yang ikut mengamini pernyataan koleganya itu.

"Benar-benar seru banget main mobile legend kemarin, lawannya juga jago-jago banget, jadi salut ada turnamen penggalangan dana ini. Mudah-mudahan diadain lagi dengan game yang berbeda juga," ungkapnya.

Dwi Mentari Putri dengan nama di game aeydmp mengatakan karena waktu yang disediakan hanya tiga jam, banyak gamers lain yang tidak kebagian ikut main, jadi hanya menonton saja.

"Karena waktunya hanya 3 jam banyak yang gak bisa ikut main bareng. Moga aja acara ini bisa membantu para korban corona di Bali," imbuhnya. (rhm)
Bagikan Artikel

Rekomendasi