Menteri PPPA Ayu Bintang Ingatkan Pernikahan Muda Rentan KDRT dan Perceraian

Jumat, 07 Februari 2020 : 22.56
Sosialisasi Pranikah digelar  Wanita Hindu Dharma Indonesia (WHDI) Kota Denpasar
Denpasar - Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI, I Gusti Ayu Bintang Darmawati Puspayoga mengatakan usia pernikahan muda dan ketidaksiapan kedua belah pihak rentan dihadapi pasangan pernikahan saat ini mulai dari KDRT, perceraian, dan lain sebagainya.

Untuk iti, perlu diberikan pembekalan sehingga mampu memberikan bayangan dan bekal bagi generasi muda nantinya.

Beragam hal harus menjadi perhatian dalam pelaksanaan pernikahan, mulai dari kesiapan fisik dan juga mental.

"Sehingga ketika sudah dilaksanakan kedua mempelai siap menghadapi bahtera rumah tangga dan saling mengisi satu sama lainya," tuturnya dalam Sosialisasi Pranikah yang digelar Wanita Hindu Dharma Indonesia (WHDI) Kota Denpasar , Jumat (7/2/2020).

Hanya dengan sinergi bersama berbagai pihak dalam pencegahan perkawinan anak, dan hal ini dilaksanakan secara terstruktur, holistik dan integratif, sehingga mampu mendukung pemenuhan hak anak menuju Indonesia layak anak tahun 2030 dan Indonesia Emas di tahun 2045.

Keberadaan generasi muda yang rentan menghadapi permasalahan dalam menjalani bahterarumah tangga memang tidak bisa dipungkiri saat ini.

Guna menciptakan sekaligus memberikan bekal kepada generasi muda agar siap menghadapi pernikahan dan mampu membentuk keluarga sejahtera, unggul dan berkualitas, Wanita Hindu Dharma Indonesia (WHDI) Kota Denpasar  menggelar Sosialisasi Pranikah.

Kegiatan melibatkan siswa/siswi SMA/SMK se-Kota Denpasar ini dibuka langsung Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI, I Gusti Ayu Bintang Darmawati Puspayoga bersama Walikota Denpasar, IB Rai Dharmawijaya Mantra, Sekda Kota Denpasar, AAN Rai Iswara, serta Ketua WHDI Kota Denpasar, Ny. Sagung Antari Jaya Negara yang ditandai dengan Pemukulan Kendang dan Cengceng di Dharmanegara Alaya Kota Denpasar, Jumat (7/2).

Hadir dalam kesempatan tersebut Ketua Gatriwara Ny. Gusti Ngurah Gede, Ketua DWP Kota Denpasar, Ny. Kerti Rai Iswara, Kepala Sekolah SMK/SMA se-Kota Denpasar serta WHDI Provinsi Bali dan Kota Denpasar.

Peserta disajkan beragam materi dan kiat-kiat pendidikan pranikah oleh Narasumber dari WHDI Provinsi Bali. Dalam kesempatan tersebut juga dilaksanakan kampanye cuci tangan sesuai dengan aturan WHO melalui media Tiktok.

Walikota Denpasar, IB Rai Dharmawijaya Mantra mengatakan bahwa pernikahan merupakan sebuah upacara yang bersifat sakral.

Tentunya diharapkan dari pelaksanaan pernikahan mampu memberikan kebahagiaan dan sesuai dengan tujuan pernikahan. Sehingga segala sesuatunya wajib dipersiapkan dengan matang. Mulai dari kompetensi, ego, dan fisik sehingga dapat meminimalisir adanya permasalahan pasca pernikahan di kemudian hari.

“Setelah menikah tentu perlu dipikirkan tentang kebutuhan, dan dari situ kita wajib memiliki kesiapan, mulai dari kompetensi atau keahlian yang akan menjadi bekal, dan mampu mengatasi ego sektoral sehingga mampu meminimalisir kasus-kasus rumah tangga,” ujar Rai Mantra. (rhm)

.
Bagikan Artikel

Rekomendasi