Forum Pertemuan Tetra Helix, Cok Ace: Momentum Bangun Sinergisitas Pembangunan di Bali

Jumat, 17 Januari 2020 : 13.45
Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati, menyambut baik pelaksanaan Forum Pertemuan Tetra Helix yang diinisiasi Politeknik Negeri Bali/ist
Denpasar - Forum Pertemuan Tetra Helix diharapkan bisa menjadi momentum bagi pemerintah dalam membangun sinergi pembangunan bersama pemerintah, industri, akademisi, dan komunitas lokal.

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati, menyambut baik pelaksanaan Forum Pertemuan Tetra Helix yang diinisiasi Politeknik Negeri Bali sebagai salah satu langkah strategis untuk menyelaraskan pembangunan Bali.

Lebih khususnya di sektor pariwisata sebagai leading sector, dengan stakeholder kunci, yaitu Pemerintah, Industri, Akademisi, dan Komunitas.

"Saya harapkan forum ini tidak akan menjadi serimonial belaka melainkan mampu memberikan kontribusi nyata terhadap peningkatan sumber daya manusia di Bali," harap Wagub Cok Ace.

Cok Ace menyatakan hal itu, saat membuka acara "Industrial Gathering dan Tetra Helix Forum" dengan tema Pengembangan, peluang, dan Tantangan SDM Unggul di Era Milenial Berbasis Pariwisata Hijau (Green Tourism) di Kampus Politeknik Negeri Bali, Jimbaran-Badung, Jumat (17/1/2020).

Pariwisata Bali mengalami perkembangan dari waktu ke waktu. Di era disrupsi ini, menghadapi tantangan baru. Perkembangan teknologi dan informasi telah mendorong tren pariwisata berkembang menjadi experience-based tourism dan lebih diminati oleh pengunjung yang berusia lebih muda.

Persaingan industri pariwisata pun semakin ketat, sebab pelaku usaha harus mampu memanfaatkan teknologi dan informasi secara maksimal jika ingin unggul dari yang lain.

Begitu juga, sumber daya manusia Bali yang harus terus mengembangkan kemampuan dan potensi diri agar terserap di industri pariwisata masa kini.

“Oleh karena itu, peningkatan kapasitas SDM menjadi elemen kunci yang harus menjadi perhatian kita bersama”, ujar Wagub Cok Ace yang Guru Besar di Kampus ISI Denpasar.

Selain itu, pengembangan Green Tourism di Bali harus dibarengi dengan dukungan dari berbagai pihak.

Pertama dari sisi Pemerintah dapat memberikan penguatan kebijakan yang suportif terhadap pembangunan SDM Unggul dan mengembangkan infrastruktur penunjang industri pariwisata, termasuk melalui berbagai perangkat regulasi dan aturan yang menunjang.

Kedua pada sisi Industri, dapat menyinergikan beragam potensi yang dimiliki Bali dan berkontribusi aktif dalam bentuk pengetahuan, pengalaman praktis, pengaplikasian teknologi dalam rangka mengembangkan industri pariwisata secara efektif dan efiisien serta berkelanjutan.

Ketiga pada sisi Akademisi atau institusi pendidikan, dapat berkontribusi melalui hasil studi dan penelitian tepat guna yang dapat diaplikasikan untuk pembangunan, khususnya pengembangan pariwisata.

Selain itu, institusi pendidikan juga merupakan aktor kunci dalam meningkatkan kualitas SDM yang unggul dan berkarakter budaya.

"Keempat pada sisi Komunitas, dapat berkontribusi secara aktif dalam memberikan masukan bagi kebijakan publik maupun solusi aplikatif dari berbagai tantangan yang dihadapi dalam kehidupan sehari-hari, termasuk memberikan feedback kepada pemerintah dan aktor kunci lainnya," tutur dia.

Pihaknya berharap keempat aktor kunci ini dapat saling bersinergi dengan harmonis sesuai konsep Tetra Helix dan semoga forum ini menjadi awal momentum yang baik dalam membangun sinergisitas pembangunan Bali antara pemerintah, industri, akademisi, dan komunitas lokal.

Plt. Direktur Jendral Pendidikan Vokasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI Dr. Ir. Patdono Suwignjo menyampaikan apresiasi atas acara dan forum yang digagas oleh Politeknik Negeri Bali tersebut

Ia menyatakan bahwa, instruksi Presiden RI saat ini adalah mengembangkan program atau kebijakan yang memberikan kontribusi nyata bagi masyarakat terutama dalam peningkatan SDM.

Ke depan Kemendikbud telah merancxang beberapa program mas salah satunya terkait pada pendidikan vokasi seperti Polteknik adalah melakukan pelatihan-pelatihan tidak hanya terhadap para dosen tetapi juga untuk direktur, mahasiswa serta kedepan 50% dosen yang ada di politeknik adalah seorang praktisi.

Dengan demikian, pengiriman materi pembelajaran kepada mahasiswa sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh dunia kerja. Selain itu, Kementrian beerharap kedepan dunia industry lebih aktif untuk masuk dan membantu perguruan tinggi dalam memberikan pembelajaran kepada mahasiswa.

“Kami akan mengedepankan program bring industry to campus, dan untuk mengintensifkan hal tersebut kami juga akan mendirikan dewan vokasi yang nantinya akan bertugas mengidentifikasi seluruh program yang ada di PT vokasi di seluruh Indonesia”, jelasnya.

Diharapkan, hal tersebut dapat dilaksanakan dengan baik oleh seluruh perguruan tinggi vokasi di Indonesia, sehingga cita-cita dalam menciptakan SDM yang unggul dapat terlaksana dengan baik.

Acara ynag dihadiri oleh 400 undangan tersebut, juga dihadiri oleh Direktur Politeknik Negeri Bali sebagai tuan rumah dan juga dihadiri oleh para narasumber yang ahli dalam bidangnya guna melaksanakan dialog interaktif terkait kebutuhan SDM di lapangan. (rhm)
Bagikan Artikel

Rekomendasi