Cuaca Ekstrem, BPBD Bali Kumpulkan OPD dan TNI-Polri

Sabtu, 11 Januari 2020 : 21.00
Rapat terpadu stakeholder di BPBD Bali/ist
Denpasar - Dalam menghadapi cuaca ekstrem di Provinsi Bali, wujud sinergisitas dibangun dalam bentuk rapat terpadu (lanjutan) stakeholder yang di Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Bali Jumat, 10 Januari 2020.

Mengingat bencana adalah urusan setiap stakeholder, terlebih terbitnya UU No 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, mengamatkan sinergitas antar stakeholders terkait dengan penanggulangan bencana sangat penting, untuk mendukung dalam mewujudkan sebuah prosedur tetap yang dipahami masyarakat dan pemerintah seluruhnya di sekitar daerah rawan bencana.

Rapat membahas tentang kesiapan dan kapasitas personil, ketersediaan dan distribusi sarana prasarana dan logistik peralatan.

Para peserta rapat dari OPD Pemprov. Bali dan instansi vertikal terkait termasuk Polda Bali dan Korem 163/Wirasatya, mendiskusikan berbagai permasalahan yang dihadapi di lapangan dalam penanganan kebencanaan.

Keseluruhan personil, logpal dalam kondisi siap dan ini sangat mendukung Posko Siaga Bencana (Cuaca Ekstrem) yang dibangun oleh BPBD Provinsi Bali sebagai tempat berkoordinasi dan bertukar informasi khususnya dalam menghadapi kemungkinan bencana.

Kalaksa BPBD Provinsi Bali I Made Rentin menegaskan, kesiapan jajarannya 24 jam di Posko Siaga, bersama rekan-rekan jejaring kebencanaan dalam menghadapi bencana.

"Mari kita selalu waspada mengingat hingga saat ini, sudah terjadi 114 kejadian dampak dari cuaca ekstrem yang didominasi pohon tumbang,” tegas Made Rentin saat memimpin rapat.

Hal ini selaras dengan arahan Presiden Joko Widodo, bahwa BPBD sebagai Koordinator dalam penanganan kebencanaan di daerah. Sebagai komitmen dan dukungan pihak dunia usaha, Posko Siaga Bencana didukung oleh sekurang-kurangnya 9 personil yang menguasai berbagai bahasa asing.

Tentu saja, hal ini sangat penting untuk memberikan rasa aman kepada wisatawan dan mempermudah komunikasi pada saat BPBD melakukan penanganan kebencanaan.

“Dengan siaga, kita mengharapkan ketika terjadi bencana, keselamatan wisatawan dan masyarakat menjadi prioritas utama,” tegas Made Rentin.

Mendengar paparan dan penjelasan detail dari tiap instansi terkait, dapat disimpulkan secara umum personil sangat siap dan ketersediaan logpal cukup dan memadai, serta sarpras (peralatan) ready,/ siap digerakan oleh operator (petugas) masing-masing sesuai wilayah penugasan.

Lebih khusus upaya dan langkah preventif terhadap potensi pohon tumbang, Kadis Kehutanan & Lingkungan Hidup Prov Bali Made Teja berjanji dalam waktu dekat akan menggerakkan personil diawali berkoordinasi sesama DLH Kabupaten / Kota untuk melakukan Gerakan Pemangkasan Pohon Perindang yang rapuh, berusia tua dan berpotensi ambruk. (rhm)

Rekomendasi