menu
search

Gubernur Koster Klaim Ajaran BK Diterapkan Secara Utuh di Bali

Kamis, 13 Juni 2019 : 20.20
Gubernur Bali I Wayan Koster pada pembukaan lomba cerdas cermat dan pidato Bung Karno
Denpasar - Gubernur Bali Wayan Koster mengatakan Bali bisa menjadi percontohan bagi daerah lainnya dalam menerapkan ajaran Bung Karno secara utuh. Koster mengatakan hal itu pada pembukaan 'Lomba Cerdas Cermat dan Pidato Bung Karno' di Kantor Dinas Pendidikan Provinsi Bali di Denpasar, Kamis (13/6/2019).

Ia menegaskan, generasi muda khususnya di Bali harus paham dengan sejarah bangsa. "Jangan meninggalkan sejarah. Generasi terkini harus tahu siapa pahlawan bangsa, siapa proklamator kemerdekaan Republik Indonesia," ucapnya bersemangat.

Acara terkait peringatan Bulan Bung Karno tersebut, Gubernur Koster menguraikan peran besar Bung Karno dalam masa-masa menuju kemerdekaan. "Sejarah mencatat peran beliau dalam menjadikan bangsa ini merdeka. Kita harus warisi semangat, ide dan gagasan beliau untuk Indonesia Raya," katanya menegaskan.

Seiring jasa-sasa dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia dan hal-hal lain yang berkaitan dengan terlahirnya negeri ini, menurut Koster sudah sepantasnya Bung Karno untuk dihormati sebagai Bapak Bangsa, sebagai Pahlawan Nasional.

Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali itu menjelaskan, sekarang waktu tepat mengaplikasikan nilai-nilai luhur ajaran Bung Karno bagi rakyat Indonesia, terlebih di Provinsi Bali.

"Bali adalah percontohan bagi daerah lain dalam menerapkan ajaran Bung Karno secara utuh, sesuai kearifan lokal yang ada," ujar pria kelahiran Sembiran, Kabupaten Buleleng itu.

Gubernur menyebutkan, "Visi 'Nangun Sat Kerthi Loka Bali' pun ide dan konsepnya saya gali dari pemikiran Bung Karno, di mana konsep berkepribadian secara budaya sangat cocok dengan Bali."

Di tahun-tahun selanjutnya, Koster memastikan gelaran Bulan Bung Karno akan terus dilaksanakan dan akan lebih meriah lagi. Peserta lomba akan ditingkatkan lagi. Sekarang tingkat SMA/SMK, tahun depan mulai dari SD sampai perguruan tinggi.

"Kita tanamkan nilai-nilai kebangsaan dari tingkat awal hingga tingkat lanjutan generasi kita," ujarnya di hadapan peserta yang turut didampingi para guru dan kepala sekolah mereka masing-masing.

Gubernur Koster dalam kesempatan tersebut juga turut langsung menyaksikan dan menyemangati beberapa peserta yang tampil mengikuti perlombaan.

Lomba pidato dan cerdas cermat itu sendiri diikuti perwakilan SMA/SMK/SLB kabupaten/kota se-Bali, di mana 23 orang siswa tercatat turut ambil bagian dalam lomba pidato dan 45 peserta lomba cerdas cermat bertema Bung Karno. (riz)
Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi

Berita Terbaru

Lihat Semua