menu
search

Terlibat Illegal Fishing di Australia, KKP dan Kemlu Pulangkan 14 Nelayan RI

Senin, 27 Mei 2019 : 21.48
Para nelayan Indonesia yang terlibat illegal fishing di perairan Australia berhasil dipulangkan ke Tanah Air setelah Kemenlu dan KKP melakukan upaya pemulangan
Jakarta - Setelah sebelumnya ditangkap di perairan Australia atas dugaan melakukan illegal fishing akhirnya 14 nelayan asal Indonesia berhasil dipulangkan ke Tanah Air.

Mereka bisa kembali ke Indonesia, setelah upaya dilakukan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) bersama Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) memfasilitasi pemulangan mereka.

Empat belas nelayan dipulangkan bertahap dari Darwin, Australia melalui Bandara Ngurah Rai, Denpasar, Bali. Sejumlah 6 (enam) orang dipulangkan pada tanggal 21-27 Mei 2019, sementara 8 (delapan) orang lainnya akan dipulangkan pada tanggal 28 Mei-1 Juni 2019 mendatang.

Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal PSDKP Agus Suherman menjelaskan, pemulangan tersebut merupakan hasil kerja sama yang intensif antara Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) dan Konsulat RI di Darwin.

"Nelayan-nelayan tersebut sebelumnya ditangkap oleh pihak otoritas Australia atas dugaan melakukan penangkapan ikan secara ilegal (illegal fishing) di perairan Australia," ungkapnya.

Mereka merupakan awak kapal KM. Anugerah VI yang berasal dari beberapa daerah yaitu Jawa Tengah seperti Tegal, Pemalang, dan Pekalongan, serta Jawa Barat seperti Purwakarta dan Bandung.

Proses penangkapan diawali dengan terdeteksinya KM. Anugerah VI yang telah memasuki perairan Australia Fisheries Zone (AFZ) oleh pesawat pengawas maritim Australia pada tanggal 23 April 2019.

Atas informasi tersebut, kapal Angkatan Laut Australia HMAS Amidale kemudian melakukan penangkapan terhadap KM. Anugerah VI yang diduga melakukan penangkapan ikan secara ilegal di perairan Australia pada 24 April 2019.

Atas pelanggaran tersebut, sidang pengadilan terhadap Nakhoda KM. Anugerah VI telah dilaksanakan pada tanggal 17 Mei 2019 dan hakim menjatuhkan hukuman denda total sebesar AUD 4.000 (empat ribu dolar Australia).

Sesuai ketentuan hukum Federal Australia dan Northern Territory, hukuman denda bagi terpidana harus dibayarkan dalam waktu 28 (dua puluh delapan) hari sejak putusan dijatuhkan.

Namun demikian, mengingat Nakhoda KM. Anugerah VI akan direpatriasi dalam waktu dekat, maka ia tidak diwajibkan untuk membayar denda tersebut. Denda baru akan dibayarkan atau diganti dengan hukuman penjara apabila terpidana kembali tertangkap untuk kasus yang sama.

Suherman menambahkan, pemulangan nelayan tersebut merupakan bantuan nyata yang dilakukan oleh pemerintah terhadap nelayan-nelayan Indonesia yang tertangkap aparat di luar negeri karena melanggar batas saat melakukan penangkapan ikan.

Dengan proses pemulangan 14 (empat belas) nelayan dari Australia tersebut, maka selama tahun 2019, KKP bersama-sama dengan Kementerian Luar Negeri telah berhasil memulangkan nelayan Indonesia yang ditangkap di luar negeri sejumlah 90 nelayan, yang terdiri dari 11 orang dari Malaysia, 18 orang dari Timor Leste, 36 orang dari Myanmar, 11 orang dari Thailand, dan 14 orang dari Australia. (rhm)

Rekomendasi

Berita Terbaru

Lihat Semua