UKM dan Dunia Usaha di Jawa Tengah Antusias Terapkan SNI

Sabtu, 06 April 2019 : 03.30
Pameran Gelar Inovasi UMKM, Koperasi dan PKBL Expo 2019 (Gemerlap Expo 2019) di Java Supermall, Semarang, Jawa Tengah
Semarang - Kalangan dunia usaha di Semarang Jawa Tengah cukup antusias menerapkan Standar Nasional Indonesia (SNI) yang merupakan tool yang penting dalam dunia perdagangan.

Badan Standardisasi Nasional (BSN) sebagai lembaga pemerintah nonkementerian yang bertanggung jawab di bidang standardisasi dan penilaian kesesuaian, terus melakukan sosialisasi akan pentingnya standar dan mengenalkan BSN lebih dekat ke masyarakat.

Salah satunya, 5-8 April 2019, BSN berpartisipasi dalam Pameran Gelar Inovasi UMKM, Koperasi dan PKBL Expo 2019 (Gemerlap Expo 2019) di Java Supermall, Semarang, Jawa Tengah.

"Di stan BSN, pengunjung pameran dapat berkonsultasi tentang penerapan SNI sambil mengenal lebih jauh tentang kelembagaan BSN," ujar Kepala Bagian Humas BSN, Denny Wahyudhi, Jumat (5/4/2019).

BSN menggandeng UKM Binaan BSN, Batik Mutiara Hasta, yang telah menerapkan Standar Nasional Indonesia (SNI) Batik.

"Kami telah menerapkan SNI 8302:2016 tentang Batik Tulis, SNI 8303:2016 tentang Batik Cap, dan SNI 8304:2016 tentang Batik Cap Kombinasi," ujar Pemilik Batik Mutiara Hasta, Rujiman Slamet.

Rujiman menuturkan, usaha dirintis sejak tahun 2006. Ia pun melibatkan kaum difable di sekitarnya untuk ikut berkarya memproduksi batik.

Sebagai bentuk komitmen dalam menjamin kualitas produknya, baik dari segi pewarnaan maupun motif, pada tahun 2017 Rujiman memutuskan untuk menerapkan SNI Batik.

"Kami pun ingin go internasional, dengan menerapkan SNI, merupakan bukti nyata bahwa produk kami berkualitas," tutur Rujiman.

Penerapan SNI memberikan efek positif terhadap usahanya. Setelah mendapat bimbingan dari BSN dalam menerapkan SNI, kami menjadi lebih terarah dan disiplin dalam hal alur manajemen pemasaran dan proses produksi yang benar.

"Omset kami pun meningkat karena sekarang masyarakat lebih yakin akan kualitas produk kami," terangnya. "Kami harap BSN terus memberikan masukan kepada kami agar usaha kami dapat semakin berkembang," harapnya.

Selain UKM Batik Mutiara Hasta, BSN juga menggandeng PT. Kencana Gemilang. PT. Kencana Gemilang, yang produknya dikenal dengan merk "Miyako" yang konsisten menerapkan SNI, diantaranya produk setrika, regulator, kipas angin, rice cooker.

Kepala Penjualan Miyako di Semarang, Johan Danu mendukung penerapan SNI, karena dapat menjamin keamanan dan keselamatan konsumen.

"Adanya SNI yang ditetapkan BSN, produk-produk kami memiliki acuan mutu yang berguna untuk melindungi konsumen. Acuan ini pun diakui tidak hanya dalam lingkup nasional, namun juga internasional, sehingga mendukung bisnis kami," ucap Johan.

Ia pun berharap masyarakat dapat menjadi konsumen cerdas, dengan memilih produk-produk yang sudah memenuhi SNI. (rhm)
Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi

Berita Terbaru