Kapal Dihantam Badai di Bali, Pesawat Challenger dan KN Arjuna Diterjunkan

Rabu, 27 Maret 2019 : 13.48
Latihan SAR bersama Australia Indonesia( Ausindo) di perairan Bali/foto:humas SAR dps
Denpasar - Kapal Negara (KN) Arjuna dan pesawat Challenger Australia diterjunkan dalam operasi penyelamatan terhadap sebuah kapal yang tenggelam setelah dihantam badai di perairan Bali.

Dalam Latihan SAR gabungan Australia dan Indonesia (Ausindo), diskenariokan, kapal dengan 8 orang POB mengelami kebocoran di ruang dek karena dihantam ombak di perairan selatan Bali, Rabu (27/3/2019).

Saat kejadian, kapal nahas dengan nama lambung “Happy Ocean” berangkat dari Darwin hendak menuju Nusa Penida Kabupaten Klungkung. Basarnas Command Center, mendapatkan informasi, seluruh penumpang dalam keadaan selamat.

Mereka menceburkan diri, menggunakan life jacket karena kapal mulai dipenuhi air dan perlahan tenggelam.

Pihak RCC Australia yang pertama kali menangkap distress signal memberikan keterangan bahwa keseluruhan korban adalah warga negara Australia dan sesegera mungkin membutuhkan bantuan SAR.

Mengingat kejadian masuk wilayah kerja dari Kantor Pencarian dan Pertolongan Denpasar, maka upaya penyelamatan ditindaklanjuti dengan melakukan aksi berupa pengerahan personil dan Alut KN SAR Arjuna.

Tak hanya pengerahan dari kekuatan SAR laut, tim udara juga digerakkan menuju posisi kecelakaan kapal. RCC Australia menerbangakan Challenger Aircraft untuk melakukan pencarian melalui pantauan udara.

Kejadian di atas merupakan skenario latihan SAR gabungan antara Australia dan Indonesia (ausindo). Lebih dari 95 orang terlibat dalam latihan penyelamatan korban kapal tenggelam di perbatasan Australia-Indonesia.

Tak hanya dari Basarnas Bali ataupun RCC Autralia, namun seluruh stakeholder terkait juga ambil bagian dalam menjalankan peranan masing-masing sesuai dengan tugas instansinya.

Dalam simulasi operasi SAR kali ini, mengambil tanggung jawab selaku SMC (SAR Mission Coordinator) yakni Pelaksana Teknis Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Denpasar, I Made Junetra.

Selain itu dalam organisasi Operasi SAR juga terdapat pembagian tugas sebagai OSC (On Scene Coordinator), staf operasi, staf intelegen, staf komunikasi, staf adminlog dan staf humas.

Serangkaian giat dari latihan ini, baik dari awal penerimaan laporan kecelakaan kapal, perencanaan operasi SAR ataupun tindak lanjut sampai dengan korban terevakuasi selalu mendapatkan pendampingan dari Wasdal (pengawas dan pengendali latihan SAR) Basarnas Pusat.

Fungsi kehadiran Wasdal sebagai tim yang mengawasi dan jika diperlukan memberikan arahan sesuai prosedur, sehingga latihan bisa berjalan maksimal dan dapat terukur melalui penilain di beberapa bagian.

Direktur Kesiapsiagaan Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan, Didi Hamzar memantau langsung jalannya latihan. Melalui live video streaming, dapat pula memantau latihan dari BCC Kantor Basarnas Pusat dan RCC Australia.

Didi mengungkapkan tentang pentingnya diadakan latihan SAR gabungan ini, mengingat kasus seperti skenario tersebut bisa saja terjadi. “Kondisi di perairan selatan Bali cukup berbahaya, maka kemampuan personil dan alut serta tim SAR gabungan haruslah teruji,” katanya menjelaskan.

Latihan SAR antara dua negara tetangga ini sudah sering kali dilakukan setiap tahunnya, dan latihan kali ini merupakan yang ke-35 diadakan antara Australia dan Indonesia.

Pihaknya berharap melalui kegiatan tersebut bisa untuk melatih dan meningkatkan kemampuan Kantor Pencarian dan Pertolongan Denpasar dan RCC Australia dalam mengkoordinasikan dan mengendalikan Operasi SAR bersama yang terjadi di daerah perbatasan.

Selain itu, bisa melaksanakan prosedur yang telah dipersetujui bersama, dan meningkatkan kesiapan fasilitas dan komunikasi kedua negara. Sekitar pukul 11.25 Wita simulasi sudah berhasil dilaksanakan dan seluruh korban ditemukan selamat, selanjutnya KN SAR Arjuna dan RIB 10.5 meter kembali ke Pelabuhan Benoa.

Latihan ini, tak hanya mengandalkan SRU laut Basarnas Bali, disiagakan juga 1 unit ambulance KKP Pelabuhan Benoa serta bantuan Alut udara Challenger Aircraft dari Australia. (rhm)
Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi

Berita Terbaru