menu
search

Gerakan Earth Hour di Bali, Area Publik dan Pariwisata Padamkan Lampu

Minggu, 31 Maret 2019 : 15.00
Peringatan Earth Hour di Bali/ist
Badung- Gerakan kampanye Global Hemat Energi Earth Hour dengan mematikan lampu selama satu jam kembali dirayakan di Bali sebagai destinasi pariwisata ternama di dunia.

Perayaan Earth Hour 2019 di Pulau Bali dipusatkan di Monumen Dwarapala Kawasan Indonesia Tourism Corporation (ITDC) pada Sabtu (30/3/2019) dari pukul 20.30  sampai dengan 21.30 wita (waktu setempat).

Gerakan yang dimulai pertama kali di Sydney Australia tahun 2007 ini oleh organisasi WWF ini telah berhasil mengajak 1500 relawan yang tergabung dalam Komunitas Earth Hour untuk mengeedukasi masyarakat agar merubah gaya hidup menjadi hemat energi dan ramah lingkungan.

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Ardana Sukawati (Cok Ace) turut berpartisipasi dalam kegiatan Earth Hour 2019. Saat lampu di ITDC menjelang detik-detik dipadamkan ia memegang  lilin dan menempatkannya disalah satu formasi lilin yang berbentuk 60 + bersama dengan ratusan masyrakat yang turut dalam kegiatan Earth Hour 2019.

Sebelumnya,Pemerintah Provinsi Bali mengeluarkan surat edaran mengajak seluruh instansi, kawasan pariwisata, bandara, icon Kota, dan masyarakat untuk turut serta menyukseskan gerakan Earth Hour melalui  surat edaran No 276 Tahun 2019 tentang Earth hour 2019.

Koordinator Kota Komunitas Earth Hour Bali, Ratih Permitha Syury mengatakan, kegiatan Earth Hour  merupakan kampanye global yang serentak diikuti oleh seluruh negara di dunia.

Simbol 60 psecara filosofi bermakna memadamkan lampu selama satu jam dan tanda plus bermakna aksi-aksi lain terhadap lingkungan.

“Kami berharap acara Earth Hour tidak hanya selebrasi memadamkan listrik satu jam melainkan bisa diterapkan setelah satu jam berikutnya dengan kegiatan-kegiatan ramah lingkungan. Contoh kecilnya bisa mengurangi penggunaan sampah plastik dari diri sendiri” ujarnya. (des)

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi

Berita Terbaru

Lihat Semua