menu
search

Wagub Ingin Nangun Sat Kerthi Loka Bali Jadi Landasan Pembangunan Ekonomi

Rabu, 20 Februari 2019 : 22.05
Wagub Bali Cok Ace menjadi pembicara diskusi publik di Denpasar
DENPASAR - Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) menginginkan pembangunan ekonomi Bali senantiasa berpegang kepada visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali yang mengandung makna menjaga kesucian dan keharmonisan Bali beserta isinya, untuk mewujudkan kehidupan Krama dan Gumi Bali yang sejahtera dan bahagia.

Hal itu dissampaikan Cok Ace dalam acara Diskusi Publik terkait pembangunan Ekonomi Bali yang digelar oleh Mandiri Jaya Organizer di Hotel The Vasini, Denpasar, Rabu (20/2/2019).

Cok Ace mengatakan, dalam periode kepemerintahannya dengan Gubernur I Wayan Koster menekankan pada visi pembangunan Nangun Sat Kerthi Loka Bali untuk mewujudkan kehidupan Krama dan Gumi Bali yang sejahtera dan bahagia.

Hal itu, sesuai prinsip Tri Sakti Bung Karno yaitu berdaulat secara politik, berdikari secara ekonomi dan berkepribadian dalam kebudayaan. "Untuk itu dengan visi ini diharapkan dapat terwujud Era Bali Baru dengan tatanan kehidupan yang baru yakni Bali yang Kawista, Bali kang tata-titi tentram kerta raharja, gemah ripah lohjinawi.

Selain itu juga terbentuk tatanan kehidupan holistik yang meliputi 3 (tiga) dimensi utama yakni Terpeliharanya Keseimbangan Alam, Manusia dan Kebudayaan Bali, Terpenuhinya Kebutuhan dan Harapan Krama Bali dan Terantisipasi Munculnya Permasalahan dan Tantangan Baru yang berdampak Positif dan Negatif," ujarnya.

Guna mendukung pemerataan pembangunan tersebut maka saat ini menurut Cok Ace, Pemprov Bali sedang mengembangkan Pembangunan Ekonomi Bali dengan mengedepankan Filosofi Padma Bhuawana yaitu mengembangkan Kab/Kota sesuai dengan potensi yang dimiliki.

Misalnya saja, Pengembangan Zona Utara yaitu Kabupaten Buleleng dan Bangli dengan Pengembangan Kawasan Konservasi. Lalu Pengembangan Zona Timur seperti Kabupaten Karangasem dengan Pembangunan Kawasan Spiritualnya.

Kemudian, Pengembangan Zona Selatan yaitu Denpasar dan Badung dengan Kawasan Ekonominya, dan Pengembangan Zona Barat yaitu Kabupaten Tabanan dan Negara untuk pengembangan kawasan pertanian dan perikanan.

Juga, Pengembangan Zona Tengah yakni Kabupaten Gianyar dan Klungkung sebagai kawasan seni dan budaya.

Untuk itu dengan pengembangan zona yang akhirnya mengacu pada konsep One Island One Managament and One Commando, diharapkan dapat mewujudkan Bali sebagai pulau dengan satu kesatuan dengan daerah yang saling mendukung.

"Saya menrub harapan dengan pengembangan potensi zona ini bisa terjadi pemerataan pembangunan dan ekonomi di seluruh Bali tidak tumpang tindih seperti yang masih terjadi saat ini,” tutupnya.

Wakil ketua Umum 1 IWAPI, Ni Wayan Parwati Asih, menyatakan dukungannya terhadap program Nangun Sat Kerthi Loka Bali sebagai spirit pembangunan ekonomi Bali guna menunjang pembangunan nasional khususnya propinsi Bali.

"Kami mendukung segala upaya yang dilakukan Pemprov Bali guna melindungi industri pariwisata dan ekonomi kreatif di tengah pasar global," tutupnya. (rhm)
Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi

Berita Terbaru

Lihat Semua