Tahun Politik, Kasad Pertegas Komitmen Netralitas TNI

Kamis, 06 September 2018 : 23.00
JAKARTA - Kepala Staf TNI Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Mulyono menegaskan komitmen TNI untuk menjaga netralitas TNI menjelang tahun politik 2019. Menurutnya, suhu politik menjelang Pemilu tahun 2019 yang kian meningkat bisa mengakibatkan persatuan bangsa kita akan terus menerus menghadapi ujian.

"Kondisi ini tentu menuntut TNI AD untuk tetap berpegang teguh pada komitmen netralitasnya," tegas Mulyono pada acara laporan korps kenaikan pangkat 34 Perwira Tinggi (Pati) TNI AD di lingkungan Markas Besar TNI Angkatan Darat, Jakarta, Rabu (5/9/2018).

Hal ini sangat penting, karena indikasi keberpihakan TNI AD pasti akan dimanipulasi oleh pihak-pihak tertentu yang ingin memperoleh keuntungan politik .

Ia mengingatkan, agar melakukan refleksik kembali perkembangan situasi di sekitar kita, khususnya sebagai dampak dari globalisasi serta kemajuan teknologi yang membuat pengaruh budaya dan nilai-nilai asing mengalir masuk dengan mudahnya.

“Harus kita akui, saat ini telah terjadi erosi dan perusakan jati diri serta moralitas bangsa khususnya yang menimpa generasi muda kita, aset bangsa yang seharusnya kita kokohkan kepribadiannya dalam rangka mempersiapkan diri menghadapi kompetisi global, " sambungnya.

Imbas dan penyebaran nilai-nilai budaya asing berupa hedonisme, individualisme, materialisme dan lain-lain semakin jamak terlihat di wilayah-wilayah Indonesia, khususnya di kota-kota besar.

Sementara itu ancaman Narkoba menjadi semakin nyata dan meresahkan karena telah menyentuh hampir semua lapisan masyarakat, bahkan Indonesia telah menjadi pasar terbesar Narkoba di Asia.

Kemudian disisi lain, nilai-nilai luhur Bangsa Indonesia semakin hari semakin terkikis, semangat persatuan, budaya toleransi, tenggang rasa dan tepo sliro sebagai ciri khas Bangsa Indonesia sedikit demi sedikit hilang sehingga menjadikan bangsa Indonesia tidak solid dan lemah dari dalam.

Hal ini diperburuk dengan kondisi masyarakat kita yang rentan akan perpecahan, baik karena sentimen perbedaan yang terus-menerus diprovokasi, maupun akibat meningkatnya suhu politik menjelang Pemilu tahun 2019.

"Persatuan bangsa kita akan terus menerus menghadapi ujian," kata Kasad menegaskan.

Kondisi ini tentu menuntut TNI AD untuk tetap berpegang teguh pada komitmen netralitasnya, hal ini penting, karena indikasi keberpihakan TNI AD pasti akan dimanipulasi oleh pihak-pihak tertentu yang ingin memperoleh keuntungan politik.

Menghadapi tantangan tersebut, Kasad menegaskan, tidak ada jalan lain seluruh komponen bangsa harus bersinergi untuk mewujudkan Imunitas bangsa, yaitu kekuatan dan ketahanan Bangsa Indonesia terhadap segala terpaan masalah dan pengaruh negatif dari dalam dan dari luar.

Guna mewujudkan hal tersebut, TNI AD dituntut merevitalisasi nilai-nilai luhur budaya bangsa yang terangkum dalam Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika.

Ia menaruh harapan besar kepada pimpinan TNI, dengan kapasitas pada jabatan dan pangkat yang disandang masing-masing serta bekal pengalaman, pengetahuan, maupun kemampuan dimiliki, dapat berkontribusi dalam mengatasi permasalahan bangsa melalui dedikasi tugas dan pengabdian di TNI AD.

"Juga pengabdian, TNI serta instansi pemerintah lainnya, dengan demikian, sekaligus kita dapat mempertahankan citra TNI AD sebagai institusi yang paling dipercaya oleh masyarakat selama ini, “ demikian Kasad.

34 orang Perwira Tinggi (Pati) yang melaksanakan laporan korps kenaikan pangkat kepada Kasad diantaranya Letjen TNI A.M Putranto yang menjabat Komandan Kodiklatad, Mayjen TNI Tri Soewandono yang menjabat Komandan Pusat Kesenjataan Infanteri (Danpussenif Kodiklatad), Mayjen TNI Santos Gunawan Matondang yang menjabat Kapuspen TNI serta Brigjen TNI Candra Wijaya yang menjabat Kepala Dinas Penerangan Angkatan Darat (Kadispenad). (rhm)

Berita Terbaru

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi