Membedah Peta Kesadaran Karya Hawkins yang Mencerahkan

Senin, 10 September 2018 : 00.00
DENPASAR - Buku bertajuk “Power Vs Force” (1995), karya David R. Hawkins, M.D., Ph.D tak pernah usai untuk didiskusikan termasuk menjadikannya sebagai “peta jalan” menuju kesadaran yang lebih berkualitas dan pencerahan.

Membincangkan pemikiran Hawkins secara mendalam disampaikan Aswar Saputra, pebisnis yang juga pendiri komunitas PCI (Pure Consciousness Indonesia dalam Program Pustaka Bentara yang Sabtu (08/09/2018) di Bentara Budaya Bali (BBB).

Buku ini menjabarkan pemahaman atas pengalaman Hawkins yang melakukan penelitian selama sekitar 29 tahun mengenai apa yang disebut sebagai “Peta Kesadaran” (Map of Consciousness).

Aswar dihadirkan yang selama ini dikenal mentor “Map of Consciousness” dan telah menulis dua buah buku seputar “Emotional Freedom Technique” bersama Prof. dr Sugeng Juwono Mardihusodo.

Ia memaparkan seperti apa “Peta Kesadaran” yang dimaksud Hawkins tersebut, berikut aneka tingkatan dan domainnya.

Selain itu, Ia berbagi pengalaman dan pengetahuan selama ini dalam upaya memahami “Peta Kesadaran” dimaksud guna menjadikannya sebagai “peta jalan” menuju kesadaran yang lebih berkualitas dan bahkan pencerahan.

Sebagai pengusaha muda yang sukses, Azwar telah menjalani berbagai pengalaman kegagalan dan aral rintang kehidupan. Ia menekuni kebijakan hidup bersifat lintas agama.

Ia mengungkapkan, dengan menguasai dan mengaplikasikan “Peta Kesadaran” niscaya dapat meningkatkan kualitas kehidupan seseorang dalam berbagai bidang, serta membawa manusia memahami tentang “dimensi realitas”.

Buku “Power Vs Force” telah diterjemahkan ke dalam lebih 26 bahasa, termasuk Bahasa Indonesia. Buku mendapat tanggapan publik yang luas dan dianggap sebagai fajar baru bagi studi mengenai upaya pencapaian kesadaran (consciousness) manusia.

Melalui buku fenomenal itu, Prof. David R. Hawkin berupaya memberikan jawaban perihal pertanyaan-pertanyaan esensial yang mengemuka selama ini; “apa itu Kebenaran” serta “adakah patokan atau tolak ukur yang sama untuk Kebenaran” ?

Diketahui, David R. Hawkins adalah seorang seorang psikiater yang kemudian dikenal luas sebagai periset kesadaran (consciousness researcher) dan pengajar spiritual, bahkan mistikus terkemuka. Ia boleh dikata memiliki latar belakang yang unik.

Dia seorang dokter ahli jiwa, namun kemudian masuk lebih jauh ke dalam urusan kejiwaan dengan menginvestigasi isu-isu mengenai spiritualitas.

Dedikasi mendalam dalam melakukan kajian yang intens perihal kesadaran memeperoleh berbagai apresiasi dan penghargaan bergengsi tingkat tinggi di bidang kemanusiaan, selain riset sains. Tak kurang dari Bunda Teresa dan Ramana Mahareshi mengapresiasi karya Hawkins.

Bekerjasama para pakar dunia dari lintas keilmuan (salah-satunya dengan penerima Nobel, ahli kimia Linus Pauling), Hawkins membuat terobosan besar dalam kajian tentang kesadaran dan spiritualitas yang dilakukan secara ilmiah, bisa diukur (kuantitatif), serta bersifat non-dogmatis.

Kajian-kajian tentang kesadaran dan spiritualitas bergulat lebih banyak pada hal-hal yang abstrak, tak terukur atau kualitatif. Hawkins mengungkapkan, kesadaran yang meningkat atau lebih tinggi (higher consciousness) memancarkan (meradiasikan) manfaat dan efek penyembuhan, yang bisa diverifikasi melalui respon otot manusia (kinesiologi). (des)

Berita Terbaru

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi