Prioritaskan Infrastruktur, Presiden Joko Widodo Ingin Majukan Kebudayaan Nusantara

Minggu, 24 Juni 2018 : 07.57
Presiden Joko Widodo 
DENPASAR- Presiden Joko Widodo menegaskan selain untuk kepentingan fisik dan ekonomi
pembangunan infrastruktur yang menjadi program pemerintahannya juga menjadi bagian penting dari pembangunan infrastuktur budaya.

Karenanya, pembangunan infrastuktur jangan hanya dimaknai sebagai pembangunan fisik dan ekonomi semata. Pembangunan infrastruktur fisik tersebut adalah bagian penting dari pembangunan infrastruktur budaya.

"Pembangunan infrastruktur fisik adalah bagian penting dari pembangunan infrastruktur budaya. Yaitu infrastruktur yang akan semakin mempersatukan 714 suku di bumi Nusantara ini, yang memajukan kebudayaan dan kesenian di masyarakat, yang akan semakin meningkatkan rasa keadilan bagi seluruh rakyat," ujarnya saat saat memberi kuliah umum di Kampus Institut Seni Indonesia (ISI), Kota Denpasar, Bali, pada Sabtu, 23 Juni 2018.
 .
Pada saatnya nanti, pembangunan infrastruktur ini dapat dirasakan manfaatnya bagi pembangunan mental dan karakter bangsa Indonesia.

Kepala Negara menjelaskan, saat bangsa Indonesia memulai pembangunan fisik seperti jalan tol atau bahkan MRT dan LRT, sesungguhnya saat itulah bangsa Indonesia sedang mulai membangun infrastruktur budaya baru.

Lewat pembangunan MRT, pihaknya sedang membangun budaya baru, peradaban baru dalam bidang transportasi massal.

"Peradaban baru yang tidak ada pembandingnya dalam sejarah masa lalu kita. Padahal, di negara-negara lain, penggunaan MRT dan LRT sudah menjadi bagian budaya masyarakat. Artinya kita ingin budaya baru, budaya tepat waktu, budaya antre nanti akan ada di sana," tandasnya.

Kata Jokowi, sebagai negara besar dengan belasan ribu pulau, pembangunan infrastruktur seperti transportasi merupakan hal yang tak dapat disangkal.

Pembangunan infrastruktur fisik harus dilihat sebagai cara untuk mempersatukan bangsa dan mempercepat konektivitas budaya.

"(Infrastruktur) yang bisa mempertemukan berbagai budaya yang berbeda di seluruh Nusantara sehingga bisa semakin merasakan bahwa kita ini satu bangsa, satu Tanah Air, dan sekaligus saling menginspirasi," tegasnya lagi.

Menurutnya, cara pandang yang sama juga berlaku dalam pembangunan infrastruktur lain seperti pembangunan perbatasan dan kawasan terluar Indonesia.

Melalui pembangunan kawasan-kawasan itu, pemerintah sesungguhnya sedang membangun mental dan karakter bangsa di mana saudara-saudara kita yang berada di wilayah terluar itu diupayakan untuk benar-benar merasa menjadi bagian dari bangsa Indonesia.

Ditegaskannya, pada dasarnya sedang membangun mental dan karakter bangsa bahwa saudara-saudara kita di wilayah-wilayah tersebut harus merasa menjadi bagian dari Indonesia, satu bangsa, satu Tanah Air, dan juga bangga menjadi warga negara Republik Indonesia.

Ini artinya pembangunan infrastruktur fisik harus dilihat sekaligus bagian dari pembangunan mental dan karakter bangsa.

Ia menyampaikan bahwa kekayaan bangsa Indonesia bukan lagi sumber daya alam tapi ada pada seni budaya. “DNA kita adalah seni dan budaya,” ujar Kepala Negara.

Terlebih lagi, lanjut Presiden, Indonesia memiliki 714 suku dengan ciri khas budaya dan seni-nya masing-masing.

“Artinya kita memiliki paling sedikit 714 sumber energi untuk dikembangkan secara kreatif, 714 sumber inspirasi untuk melakukan loncatan-loncatan kemajuan,” kata Kepala Negara.

Sumber inspirasi tersebut dapat dipadukan dalam bentuk seni rupa, seni pertunjukan, seni media, seni desain dan seni lainnya.

“Apalagi kalau dipadukan dengan seni-seni kontemporer yang jumlahnya begitu banyak termasuk seni digital. Semuanya itu adalah sumber kekuatan, sumber keunggulan yang hanya dimiliki oleh bangsa Indonesia yang tidak dimiliki bangsa lain,” tutur Presiden.

Turut mendampingi presiden pada kuliah umum , Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir, Menteri PU dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono dan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko. (rhm)

Berita Terbaru

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi