Penyair Syahruwardi Abbas: Puisi Itu Harus Menyehatkan Jiwa dan Raga

Jumat, 22 Juni 2018 : 00.00
DENPASAR- Penyair senior I Ketut Syahruwardi Abbas mengungkapkan semestinya karya seni puisi itu menyehatkan jiwa dan raga manusia.

Untuk mengetahui lebih jauh bagaimana Abbas berkarya, Pustaka Bentara, Sabtu (23/6/2018) akan membedah buku kumpulan puisi "Antara Kita" karya Ketut Syahruwardi Abbas.

Sebelumnya, kumpulan 72 puisi karya penyair yang dilahirkan di Desa Pegayaman, Buleleng, itu telah pula dikuliti di dua tempat pada hari yang sama 26 Mei di Singaraja, yakni di markas Dermaga Seni Buleleng (DSB) yang digagas Gede Artawan, kemudian di Rumah Belajar Mahima yang dikomandani suami-istri Made Adnyana Ole dan Sonia Piscayanti.

"Terus terang saya sangat terharu atas antusiasme teman-teman pecinta sastra di Buleleng. Gairah dan kecintaan mereka sangat besar terhadap pertumbuhan sastra modern di sana. Potensi anak-anak muda di sana juga luar biasa," ucap Abbas.

Dia mengharapkan, tokoh-tokoh sastra seperti Gede Artawan, Made Adnyana Ole, Kadek Sonia Piscayanti, dan dosen-dosen di lingkungan Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) bersatu-padu membimbing potensi muda itu.

"Saya tidak pernah membayangkan sebelumnya jika pada waktu hampir bersamaan, sore di DSB dan malam di Mahima, terkumpul puluhan orang yang siap membaca serta mendendangkan sajak-sajak yang termuat dalam buku 'Antara Kita'," tuturnya.

Mereka gembira menatap puisi, hampir sama seperti kegembiraan mereka menyantap rujak di akhir acara," lanjut penyair yang juga dikenal sebagai wartawan senior yang pernah memimpin berbagai media di Bali dan Jakarta.

Abbas berharap, kegembiraan yang sama juga terjadi di Bentara Budaya Bali (BBB) Sabtu pukul 19.00 WITA.

"Sebab, pada dasarnya, puisi haruslah menyehatkan jiwa dan raga. Ia harus dihadapi dengan perasaan lapang dan gembira. Walaupun, mungkin, ekspresi kegembiraan itu bisa beragam," tutur Abbas.

Lelaki yang pernah bekerja di sebuah perusahaan advertising di Jakarta sebagai Creative Director itu mengatakan, puisi –juga jenis kesenian lain—memberikan ruang yang sangat luas untuk rekreasi jiwa yang penuh warna.

"Maka jika politik dan ekonomi menekan jiwa kita, bukalah buku puisi," tambah Abbas.

Abbas tergolong penyair senior. Ia satu angkatan dengan, misalnya, GM Sukawidana, Adi Ryadi, Nyoman Wirata, Raka Kusuma, dan lain-lain, yang sajaknya mulai masuk ruang Budaya Bali Post pada masa yang sama.

Kemudian mereka sama-sama bergabung dengan Sanggar Minum Kopi. Para penyair itu rata-rata telah menerbitkan buku puisi jauh sebelum Abbas melakukannya.

"Ya, saya sangat terlambat menerbitkan kumpulan puisi," kata Abbas. Dalam soal ini, ia pun mengutip salah seorang temannya, Nyoman Wirata, seorang pelukis sekaligus penyair, yang menulis di facebook.

"Akhirnya kau terbitkan juga, Bas. Tadinya aku tidak percaya. Bukan oleh kemampuan kesenimananmu, tetapi oleh kesibukanmu mondar-mandir Jakarta-Denpasar." Kira-kira seperti itulah Nyoman Wirata menulis.

Untuk sebagian, Nyoman Wirata benar. Kendatipun saya terus menulis sajak, tetapi setelah jadi, sajak-sajak itu tidak terurus. Sangat banyak sajak yang telah dimuat di berbagai media massa, tetapi bertahun kemudian tidak saya temukan lagi.

"Persoalan saya, belakangan saya sadari, adalah pendokumentasian. Tetapi lebih dari itu, terus terang saya tidak terlalu punya keberanian membukukan sajak-sajak saya. Saya punya semacam penyakit, selalu tidak percaya diri melihat karya-karya saya sendiri," tutur Abbas.

Namun, atas desakan teman-temannya, akhirnya penyair yang juga menulis cerpen, novel, dan esai ini "berani" juga menerbitkan "Antara Kita". Menurutnya, sebuah buku puisi bisa menjadi semacam bukti sejarah bahwa di muka bumi ini pernah ada seorang Ketut Syahruwardi Abbas yang gemar menulis puisi.

Tentang buku "Antara Kita", Abbas mengaku inilah sajak-sajak yang memiliki kesamaan proses penulisan, yakni lahir dari sebuah interaksi.

Hampir semua sajak yang dimuat di sana merupakan reaksi Abbas atas apa yang bersentuhan dengan dirinya, baik secara fisik maupun kejiwaan. Interaksi fisik dengan alam dan manusia di sekitar, interaksi kejiwaan dengan Tuhan dan hal-hal yang bersifat gaib.

"Interaksi-interaksi itu unik. Sebagian besar menghasilkan kerinduan. Sebab, biasanya sajak saya tulis setelah interaksi terjadi beberapa saat, beberapa hari, atau beberapa tahun kemudian," ungkap Abbas.

Pada Pustaka Bentara kali ini, "Antara Kita" akan dibedah oleh Dr. Gede Artawan, dosen bahasa Indonesia Undiksha Singaraja bersama Puji Retno Hardiningtyas, peneliti sastra pada Balai Bahasa Bali. Diskusi akan diarahkan oleh Redaktur Budaya Denpost yang juga dosen, I Made Sujaya.

Selain itu akan tampil juga Kelompok Sekali Pentas menyanyikan sajak-sajak yang ada dalam buku "Antara Kita". Tentu juga akan diisi dengan pembacaan puisi. "Kebetulan juga berdekatan dengan Hari Raya Idul Fitri. Acara ini sekaligus juga akan dijadikan ajang silaturrahim puisi,” tutupnya. (*)

Berita Terbaru

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi