Jalankan Tugas Amankan Mudik, Pramuka Rela Berlebaran di Jalan

Kamis, 14 Juni 2018 : 01.00
JAKARTA - Sekelompok relawan Pramuka tetap setia menjalankan tugas membantu polisi mengatur lalu lintas agar mudik ke kampung halaman berlangsung aman dan lancar meskipun mereka rela merayakan lebaran di jalan.

Mengenakan baju warna cokelat, hasduk, peluit, serta bendera semaphore, adik-adik Pramuka hampir bisa dipastikan dapat ditemukan di setiap jalan raya di seluruh daerah.

Mereka membantu polisi dan masyarakat mengamankan mudik Lebaran, tidak hanya di jalan tetapi juga di terminal, stasiun, bandara, maupun pelabuhan.

Wakil Ketua Kwartir Nasional (Kwarnas) Gerakan Pramuka Bidang Pengabdian Masyarakat dan Siaga Bencana (Abdimasgana) Muhammad Herindra mengatakan, jiwa kerelawanan Pramuka dalam membantu masyarakat tak perlu diragukan lagi, khususnya terkait mudik lebaran.

Demi memastikan mudik berjalan lancar dan aman, adik-adik Pramuka rela Lebaran di jalan.

Mereka baik diminta ataupun tidak diminta, dalam kesadaran sudah terekam jiwa kerelawanannya. Karenanya dalam urusan mudik membantu masyarakat tidak mungkin tidak ada Pramuka.

"Bahkan demi memastikan mudik lancar, adik-adik ini (Pramuka) rela Lebaran di jalan. Saya salut," ujar Herindra di Jakarta, Rabu (13/6/2018).

Dalam menjalankan tugasnya, Herindra meminta Pramua agar lebih hati-hati. Sebab, mengamankan mudik di saat volume kendaraan sangat padat, bukanlah tugas yang ringan.

Butuh kesabaran, ketelitian, dan kepekaan. Jangan sampai terjadi sesuatu yang merugikan adik-adik Pramuka, misalnya kecelakaan.

Jadi keamanan dan keselamatan tetap menjadi faktor utama yang harus diperhatikan oleh adik-adik Pramuka. Keselamatan bukan hanya untuk masyarakat, tapi untuk dirinya pribadi.

"Kami harap kecelakaan yang menimpa relawan Pramuka di Cirebon Lebaran tahun lalu tidak terjadi lagi," jelas mantan Pangdam Siliwangi ini.

Di lain tempat, Dimas Prasetyo, Pramuka dari Kwartir Ranting Kroya, Kabupaten Cilacap membenarkan pernyataan Herindra.

Ia mengatakan, selama batas waktu yang sudah ditentukan, Pramuka memang tidak boleh meninggalkan tugasnya dalam Program Karya Bakti Lebaran. Pramuka, kata dia, tetap bekerja meski Lebaran tiba.

"Itu sudah menjadi tanggung jawab kami, karena kan gak mungkin Lebaran jalan kosong tidak ada orang mudik. Jadi mau gak mau kita tetap bersama pak polisi turun ke jalan," ujar Dimas yang bertugas menjaga sepanjang jalan Pasar Kroya menuju Cilacap-Purwokerto.

Ia mengungkapkan, Kroya sendiri termasuk wilayah yang cukup padat dilalui kendaraan pada saat mudik. Sistem buka tutup, dan pengalihan jalan bagi pemudik yang hendak melewati Pasar Kroya kerap diperlukan untuk menghindari penumpukan kendaraan.

Sebab, Pasar Kroya menjadi tujuan warga sekitar untuk berbelanja. Terlebih ada Stasiun Kroya yang dekat dengan pasar.

"Kroya menjadi wilayah yang paling ramai dan langganan macet setiap mudik Lebaran. Karena di sini ada pasar besar dan stasiun. Mendekati Lebaran masyarakat pasti banyak yang belanja kebutuhan di pasar. Apalagi ditambah masyarakat yang merantau pulang kampung dari Jakarta. Jadi kita pakai sistem buka tutup, atau pengalihan jalan," jelasnya.

Sebelumnya, Kwartir Nasional Gerakan Pramuka meraih penghargaan dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub) RI atas peran Kwarnas dalam membantu kelancaran arus mudik dan arus balik Lebaran 2017. (des)



Berita Terbaru

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi