Blusukan Pasar Tradisional di Bali, Mendag Sebut Harga Pangan Terkendali

Jumat, 25 Mei 2018 : 22.50
DENPASAR- Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita menegaskan harga-harga bahan kebutuhan pokok saat bulan Ramadan hingga menjelang Hari Raya Idul Fitri atau lebaran.

Hal itu disampaikan di sela kunjungan ke Pasar Tradisional Pecatu, Desa Pecatu, Kecamatan Kuta Selatan, Kabupaten Badung, Jumat (25/5/2018).

Turut mendampingi Mendag, Wakil Bupati Badung Ketut Suiasa, Bendesa Adat Pecatu Made Sumerta, Staf Ahli Kemendag Laksmi Ningsih, serta tampak hadir pula Ketua DPW Partai NasDem Bali Ida Bagus Oka Gunastawa.

Mendag berdialog secara langsung dengan pengurus pasar, pedagang dan pengunjung pasar tradisional untuk mengetahui perkembangan terkini harga barang-barang pangan serta alur distribusinya.

Kepada media, Mendag tegas menuturkan alasannya kenapa memilih pasar tradisional sebagai tujuan blusukannya.

Menurutnya, pasar tradisional berada dalam mata rantai paling akhir dari alur distribusi barang dari pasar induk, jadi untuk memantau perkembangan harga barang dan mendapatkan informasi yang riil terkait harga bahan pangan.

Ia memutuskan melakukan pemantauan secara langsung ke titik akhir dari mata rantai distribusi barang.

"Biasanya mata rantai dari pasar induk ke pasar tradisional umumnya dianggap panjang hingga harga ini mencerminkan harga riil yang tertinggi", ucapnya

Selain mengetahui perkembangan harga barang secara riil, juga menjelaskan bahwa tujuan kunjungannya ke pasar tradisional untuk memastikan apakah operasi pasar yang dijalankan selama ini, berhasil mengontrol perkembangan harga barang dan menjaga daya beli masyarakat.

Kalau pasar-pasar besar dalam pantauan BPS, jika harganya sudah turun, pihaknya ingin mengetahui apa yang terjadi di pasar tradisional.

"Ternyata semua harga terkendali dan sudah turun", lanjutnya.

Mendag juga menjelaskan situasi harga bahan pokok menjelang hari raya baik yang ada di Bali maupun yang ada di berbagai daerah di Indonesia. Secara umum, semua harga bahan pokok relatif stabil dan cenderung menurun.

"Saya selaku Menteri Perdagangan akan mempertahankan kondisi ini bukan hanya menjelang hari raya, tetapi sampai dengan akhir tahun dan kalau bisa terus dipertahankan sampai kapan pun. Beberapa juga bisa disebutkan. Yang pasti beras medium sudah turun. Untuk menjaga daya beli masyarakat, cabe rawit harganya stabil di Rp 25 ribu, bawang merang Rp 20 ribu. Bahan pokok lainnnya juga relatif stabil," ujarnya.

Mendag mengakui jika harga bahan pokok yang sempat naik beberapa waktu lalu adalah daging ayam. Namun sekarang sudah relatif stabil di angka Rp 35 ribu.

"Yang naik waktu lalu adalah ayam dan telur karena suplay terbatas, karena sedang mengurangi antibiotik ayam di peternak mandiri dan juga peternak besar. Supplay tentu berkurang sehingga harga naik. Dengan kondisi seperti itu, pemerintah sudah mengundang peternak untuk menurunkan harga. Untuk peternak besar sebelumnya kita larang untuk masuk pasar tradisional," ujarnya. (rhm)

Berita Terbaru

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi