Lomba Layang-layang Bali 2017 Kian Diminati Wisatawan

Rabu, 19 Juli 2017 : 07.59
DENPASAR - JNE Denpasar turut ambil bagian dalam kegiatan tahunan Lomba Layang-Layang Bali XXXIX dipelopori oleh Pengurus Persatuan Layang-Layang Indonesia (PELANGI) Bali yang kian diminati wisatawan.

Untuk keempat kalinya JNE Denpasar berpartisipasi dan tahun ini 2 (dua) layang-layang berukuran 8x10m berbentuk maskot JNE yaitu 'Joni' diterbangkan. Bersama sekitar 1500 peserta lainnya yang 80%-nya adalah anak-anak muda, tim JNE memeriahkan acara yang digelar di pantai Padang-Galak, Denpasar-Timur pada 8-9 Juli 2017 lalu.

Kepala Cabang JNE Denpasar Alit Septiniwati mengungkapkan, sudah seharusnya JNE Denpasar mendukung kegiatan pemerintah maupun masyarakat di Bali karena kita berdomisili dan berkembang bersama masyarakat di Bali.

"Ini sesuai dengan semangat tagline Connecting Happiness. dimana JNE harus dapat menyampaikan kebahagiaan, bukan hanya kepada pengirim mau pun penerima, tapi juga kepada masyarakat luas dimana pun JNE berada," jelas Septiniwati dalam keterangan rilisnya, Rabu (19/7/2017).

JNE Denpasar sekaligus memperkenalkan pembukaan jalur sekunder pengiriman JNE dari Denpasar kebeberapa wilayah di Jawa Timur.

"Dengan adanya pembukaan jalur sekunder/darat, saat ini kami sudah dapat melayani pengiriman service YES (Yakin Esok Sampai) ke wilayah Jember, Bondowoso dan Banyuwangi," ujar dia.

Diketahui, Lomba Layang-Layang Bali merupakan event tahunan yang digelar pada musim berangin sekitar bulan Juli-Oktober sebagai salah satu agenda wisata pulau dewata dan merupakan kegiatan daerah yang begitu diminati baik wisatawan lokal maupun mancanegara karena jumlah pesertanya selalu bertambah tiap tahun.

Lomba ini juga sebagai ajang untuk melestarikan seni budaya masyarakat Bali dan aktifitas pemicu kreativitas bagi para seniman layang-layang (Undagi) untuk membuat temuan-temuan baru dalam membuat layang-layang tanpa meninggalkan pakem-pakem layangan tradisional Bali.

Dampak dari pelaksanaan lomba layang-layang ini sangat dirasakan oleh masyarakat Bali. Disamping banyak wisatawan yang datang ke Bali karena rasa penasarannya untuk dapat menyaksikan peserta bermain layang-layang dengan semangat gotong royong yang kental.

Juga, kebersamaan dan kerjasama yang baik wisatawan asing yang berpartisipasi sebagai peserta (eksibisionis) dalam lomba layang-layang Bali pun juga semakin banyak jumlahnya. (gek)

Berita Terbaru

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi