Bupati Eka Wiryastuti Berbagi Inspirasi di Untidar Magelang

Kamis, 14 September 2017 : 07.22
MAGELANG - Bupati Tabanan Ni Putu Eka Wiryastuti menyempatkan diri berbicara seputar kepemimpinan di hadapan civitas akademika Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Tidar (FISIP Untidar), Magelang, Jawa Tengah

Eka dijadwalkan berbicara di kampus Universitas Gajah Mada (UGM) untuk menghadiri bedah buku “Investasi Hati”, Kamis (14/9/2017) .

Saat berbicara di kampus Unitdar, Dekan FISIP Untidar Dr. Samodra Wibawa, yang menjadi moderatornya adalah dosen setempat yang juga mantan Ketua KPUD Kota Magelang, Drs. Hendrarto.

Dalam kegiatan umum bertema Membangun, Melayani, dan Menjaga Kerukunan Masyarakat Kabupaten Tabanan, Bupati Eka banyak memberikan motivasi dan inspirasi bagi ratusan mahasiswa yang mengikuti kegiatan tersebut untuk berbuat bagi masyarakat.

Prestasi yang selama ini berhasil diraih Kabupaten Tabanan merupakan berkah dari Tuhan Yang Maha Esa. Apalagi saat ini, dirinya sedang membangun Kabupaten Tabanan untuk periode kedua kalinya.

"Dalam kegiatan umum bertema Membangun, Melayani, dan Menjaga Kerukunan Masyarakat Kabupaten Tabanan tersebut, Bupati Eka banyak memberikan motivasi dan inspirasi bagi ratusan mahasiswa yang mengikuti kegiatan tersebut untuk berbuat bagi masyarakat," ucapnya.

Dikatakan, prestasi yang selama ini berhasil diraih Kabupaten Tabanan merupakan berkah dari Tuhan Yang Maha Esa. Apalagi saat ini, dirinya sedang membangun Kabupaten Tabanan untuk periode kedua kalinya.

“Buat saya, ini kesempatan untuk mengangkat masyarakat, khususnya kaum perempuan,” kata Bupati Eka.

Dirinya mengaku tidak terpikirkan untuk terjun dalam politik praktis hingga menempatkan dirinya sebagai kepala daerah perempuan pertama di Bali. Namun, diakuinya bahwa dirinya gemar berorganisasi.

Termasuk aktif dalam kegiatan di internal PDI Perjuangan yang menjadi partai politik yang menaunginya.

“Kebetulan di pemilihan 2009 ada ketentuan 30 persen kuota perempuan. Dan, kebetulan saya saat itu lolos sebagai anggota legislatif. Itupun dengan suara tertinggi di Bali. Baru tujuh bulan di DPRD, saya terpilih sebagai bupati,” ungkapnya.

Kata kuncinya, tegas Bupati Eka, semua itu bisa dicapai asalkan mau berbuat sungguh-sungguh. “Dan percayalah, proses tidak pernah membohongi hasil. Kalau kita yakin pasti bisa. Di antara kalian ini pasti ada yang nantinya akan jadi pemimpin,” katanya.

Kiprahnya selama ini tidak lepas dari figur idolanya yakni Presiden RI Pertama Ir Soekarno yang melahirkan ajaran-ajaran kebangsaan. Salah satunya tentang persatuan dan kesatuan.

“Kuncinya ada di Pancasila. Kalau kita bersatu, bekerja sama, sehati, dan sejiwa, kita akan bisa membangun. Selama ini kita terlalu sibuk dan buang energi untuk ribut,” tegasnya.

Dirinya mencoba untuk melakukan apa yang dia sebut “Investasi Hati”. Sebutan itu kelak kemudian dibukukan dalam sebuah biografi yang berisi perjalanan hidup, pandangan, dan gagasan dirinya dalam membangun Kabupaten Tabanan.

“Saya yakin semua agama itu baik. Perbedaan itulah yang menjadi corak Indonesia dan harus disyukuri. Berbeda bukan berarti tidak bersaudara,” tukasnya.

Selain memberikan motivasi dan inspirasi, Bupati Eka juga sempat menguraikan sejumlah program-program unggulan Kabupaten Tabanan. Di antaranya Program Partisipatif yang semangatnya gotong royong.

Dengan program ini, masyarakat diajak terlibat langsung dalam proses pembangunan. Misalkan, dalam membangun jalan. Lantas di bidang kesehatan dengan mewujudkan program Mobil Sehat.

Sasaran awal program ini adalah pemberian layanan pemeriksaan IVA dan kanker serviks bagi kaum perempuan. Dengan program ini, penderita kanker serviks di Kabupaten Tabanan dari tahun ke tahun bisa ditekan jumlahnya.

Dan, kini program tersebut telah berkembang dengan memberikan pelayanan kesehatanan umum dari desa ke desa. Kemudian, program Trans Serasi yang berawal dari keprihatinan dengan banyaknya angka kecelakaan lalu lintas.

Khususnya di kalangan pelajar. Dengan bantuan banyak pihak, program transportasi publik itu akhirnya terwujud dan terlaksana dengan menggratiskan siswa-siswa SMP pulang pergi sekolah dengan menggunakan sarana angkot.

Kemudian Desa Wisata yang tujuannya tiada lain untuk menjadikan desa-desa di Kabupaten Tabanan mampu mandiri.

Lalu perlindungan bagi para petani dan nelayan yang dalam beberapa waktu lalu menuai apresiasi dari Presiden RI Joko Widodo dengan pemberian tanda jasa Satya Lencana.

Sebelumnya, Samodra Wibawa menjelaskan bahwa pihaknya sengaja mengundang Bupati Eka untuk memberikan kuliah umum kepada para mahasiswanya sebagai langkah penyegaran.

“Kuliah dari praktisi itu jauh lebih segar. Apalagi Beliau termasuk kepala daerah yang banyak mendapatkan prestasi,” ungkapnya. (gus)

Berita Terbaru

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi