Banjir Terjang Tiga Wilayah Sumatra Utara, Ribuan Rumah Terendam

Minggu, 17 September 2017 : 06.22
Banjir menerjang tiga wilayah di Sumatra Utara/foto:BNPB
SUMATRA UTARA - Tiga wilayah di Provinsi Sumatra Utara terus diguyur hujan dengan intensitas tinggi menyebabkan sungai meluap dan menimbulkan bencana banjir merendam ribuan rumah.

Banjir yang menerjang di Kota Tebing Tinggi, Kabupaten Asahan dan Kabupaten Labura Provinsi Sumatera Utara terjadi, Sabtu (16/9/2017).

Meluapnya Sungai Padang dan Sungai Bahilang akibat hujan lebat menyebabkan banjir melanda 5 kecamatan di Kota Tebing Tinggi sehingga 1.958 rumah terendam banjir dan 7.768 jiwa terdampak banjir sejak Sabtu (16/9/2017) pukul 02.00 Wib hingga sore.

Tinggi banjir mencapai 1,5 meter. Sebanyak 18 kelurahan di 5 kecamatan terendam banjir yaitu Kecamatan Padang Hulu meliputi 3 kelurahan dengan 115 KK (575) jiwa terdampak, Kecamatan Tebing Tinggi Kota meliputi 5 kelurahan dengan 732 KK (2.485 jiwa) terdampak.

Kemudian, Kecamatan Bajenis meliputi 4 kelurahan dengan 428 KK (2.082 jiwa) terdampak, Kecamatan Padang Hilir meliputi 2 kelurahan dengan 88 KK (440 jiwa) terdampak, dan Kecamatan Rambutan sebanyak 4 kelurahan  dengan 290 KK (1.121 jiwa) terdampak.

"Tidak ada korban jiwa meninggal akibat banjir. Masyarakat mengungsi ke rumah warga yang tidak terlanda banjir," ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam siaran persnya.

BPBD Kota Tebing Tinggi bersama TNI, Polri, Basarnas, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, dan relawan melakukan evakuasi warga. Makanan siap saji sebanyak 6.000 bungkus telah dibagikan kepada masyarakat.

Demikian juga, dapur umum telah dibangun BPBD Bersama Dinas Sosial dan Tim Penggerak PKK. Pendataan masih dilakukan. Hingga Sabtu pukul 18.00 Wib, banjir makin meluas sehingga permukiman yang terendam banjir makin bertambah.

Sementara banjir di Kabupaten Asahan melanda 20 desa dan kelurahan di 7 kecamatan sejak Sabtu pagi hingga malam ini masih berlangsung. Tujuh kecamatan yang terendam banjir adalah Kecamatan Buntu Pane, Setia Panji, Tinggi Raja, Pulau Bandring, Rahuning, Pulau Rakyat, dan Aek Ledong. Data sementara, sebanyak 2.037 KK terdampak banjir.

Banjir disebabkan intensitas hujan yang tinggi secara merata di wilayah Kabupaten Asahan dan sekitarnya, termasuk bagian hulu Kabupaten Simalungun sejak Jumat (15/9/2017) pukul 17.30 Wib hingga Sabtu (16/9/2017) pukul 04.30 Wib.

"Kondisi demikian menyebabkan Sungai Aek Silo, Sungai Ambalutu, Sungai Piasa, dan Sungai Kopas meluap. Ketinggian air banjir berkisar 30-130 centimeter," sambung Sutopo.

BPBD Kabupaten Asahan bersama TNI, Polri, Basarnas, SKPD, relawan, dan masyarakat telah melakukan pendirian posko dapur umum.

Distribusi bantuan logistik dari dapur umum disalurkan kepada masyarakat. Evakuasi warga, anak sekolah, balita dan lansia menggunakan perahu karet dan truck. Masyarakat terus dihimbau jika banjir bertambah tinggi agar mengungsi ke tempat yang lebih aman. Posko kesehatan juga telah didirikan.

Data kerusakan sementara meliputi jembatan penghubung rusak dan badan jalan tererosi di Desa Piasa Ulu, kolam ikan lele meluap dan jembatan kayu rusak di Desa Bangun Sari rusak, dan 20 hektar sawah terendam banjir. Pendataan masih dilakukan BPBD Asahan.

Musibah banjir juga melanda wilayah di Kabupaten Labura dengan dampak banjir yang tidak seluas di Kota Tebing Tinggi dan Kabupaten Asahan. Sebanyak 81 rumah terendam banjir di Kecamatan Kuala Hulu dan Kecamatan Kuala Selatan. Tidak ada korban jiwa dan pengungsi dari banjir di Labura.

BPBD Provinsi Sumatera Utara terus berkoordinasi dengan BPBD kabupaten/kota yang terlanda bencana. Penanganan darurat masih dilakukan.

Bencana banjir terjadi, di saat jutaan masyarakat di Jawa, Bali dan Nusa Tenggara mengalami kekeringan dan krisis air. Bahkan diperkirakan kekeringan Solok Selatan Sumatera Barat dilanda banjir.

Begitu juga, ribuan masyarakat di sekitar Gunung Sinabung masih berada di pengungsian akibat erupsi Gunung Sinabung yang berlangsung sejak 2013 hingga saat ini, tanpa ada yang tahu kapan erupsi akan berhenti. Pun, di Riau, Jambi, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, dan Kalimantan Tengah, petugas dari Satgas Terpadu masih berjibaku mengendalikan kebakaran hutan dan lahan.

"Artinya bencana adalah keniscayaan bagi Bangsa Indonesia. Kita harus selalu siap menghadapi bencana," demikian Sutopo mengingatkan. (des)

Berita Terbaru

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi