Jurnalis Tribun Jabar Diintimidasi Ormas, Bentuk Ancaman Kebebasan Pers

Rabu, 21 September 2016 : 08.16
ilustrasi(foto:suara.com)
JAKARTA - Poros Wartawan Jakarta menilai intimidasi terhadap seorang jurnalis dari Tribun Jawa Barat di Kota Bandung M Zezen Zaenal Muttaqin berupa mendapat ancaman fisik dan teror psikis dari oknum LSM dan ormas sebagai bentuk ancaman nyata untuk kebebasan pers di Indonesia.

Diketahui Ancaman ini dilatarbelakangi dengan pemberitaan yang mengkritisi penyelenggaraan PON 2016. Zezen, jurnalis peliput di Pemprov Jabar itu mengaku mendapatkan intimidasi dari oknum yang mengaku anggota LSM dan ormas.

Zezen menjelaskan intimidasi tersebut bermula saat dirinya menulis berita yang naik cetak menjadi berita utama Harian Tribun Jabar dengan judul "Menpora Ingatkan PB PON. Hati-hati Penggunaan Dana. Jangan Sampai Kasus PON Riau Terulang".

Melalui pesan singkat, seseorang dari sebuah ormas meminta Zezen tidak lagi memberitakan hal-hal sensitif tentang PB PON. Tidak hanya melalui pesan singkat, pengancam itu juga mendatangi rumah dan meneror anak dan istri Zezen.

Poros Wartawan Jakarta (PWJ) berpendapat, apa yang dialami Zezen adalah bentuk intimidasi dan ancaman bagi kebebasan pers yang berupaya untuk menyampaikan pemberitaan yang obyektif kepada publik seputar penyelenggaraan PON 2016 yang berlangsung di Bandung dan beberapa daerah di Jawa Barat.

Ancaman dan intimidasi terkait peliputan sebuah peristiwa jelas melanggar ayat 1 Pasal 18 Undang-Undang Pers nomor 40 tahun 1999.

Setiap orang yang secara melawan hukum dengan sengaja melakukan tindakan yang berakibat menghambat ataumenghalangi pelaksanaan ketentuan Pasal 4 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun atau denda paling banyak Rp. 500.000.000,00 (Lima ratus juta rupiah).

Karenanya, Poros Wartawan Jakarta dengan ini menuntut :

1. Kepolisian Daerah Jawa Barat melakukan penyelidikan hingga tuntas kasus ini dengan tidak hanya menangkap pelaku intimidasi ini tetapi juga menangkap otak pelaku kasus ini. Termasuk dalam hal ini melakukan pemeriksaan terhadap penyelenggara PON 2016 hingga ke tingkat Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan selaku Ketua Panitia dan Penanggung Jawab penyelenggaraan PON 2016;

2. Meminta kepada Menteri Pemuda dan Olah Raga agar membentuk tim penyelidikan kasus intimidasi ini dan bersifat terbuka dengan melibatkan organisasi wartawan dengan melibatkan pula Dewan Pers;

3. Meminta kepada Lembaga Perlindungan Saksi agar ikut terlibat dalam penuntasan kasus ini, khususnya menyangkut perlindungan terhadap jurnalis dari Tribun Jawa Barat di Kota Bandung M Zezen Zaenal Muttaqin beserta keluarga;

4. Meminta kepada seluruh kelompok jurnalis dimanapun berada termasuk Dewan Pers agar mengawal kasus ini sampai tuntas dan tidak terulang di kemudian hari.


Demikian pernyataan sikap ini kami buat agar menjadi perhatian pihak-pihak yang berkepentingan.

Jakarta 20 September 2016

Ketua Divisi Advokasi PWJ Ketua PWJ

Suparnie & Ali Priambodo Tri Wibowo Santoso
Berita Terbaru

Komentar Anda

Saat ini 0 komentar :

Rekomendasi